High School DxD DX.5 Life.7

Life.7 Superhero Trial

Ini terjadi ketika kami melakukan pekerjaan iblis kami di [Kantor Gelar Kebangsawanan Hyoudou Issei].

Kami menerima permintaan tertentu melalui lingkaran sihir komunikasi.

[Aku pasti ingin kerja samamu.]

—Itu adalah permintaan dari orang-orang yang kukenal.

Kemudian, pada liburanku berikutnya, aku menerima permintaan itu bersama dengan budak-budakku: Asia, Xenovia, Rossweisse dan Ravel (Meskipun mereka bukan dari budak-budakku, aku juga membawa Irina dan Elmenhilde).

Kami akan berteleportasi ke tempat yang diminta, tapi … karena tidak perlu, kami berjalan ke sana dengan berjalan kaki.

Itu adalah gedung perusahaan bisnis di kota tetangga.

Restoran perusahaan ini terbuka untuk tamu biasa di pagi hari, jadi kami para siswa dapat masuk.

Kami tidak berhenti di lantai restoran dan melewati sebuah koridor; di sana, seorang petugas kebersihan sedang membersihkan dengan kain pel dan dia melihat ke arah kami.

Mengonfirmasi penampilan kami, petugas kebersihan mengeluarkan topinya dan berbalik ke sini.

“Maaf karena kalian datang ke sini.”

Petugas kebersihan yang mengatakan ini adalah—Cao Cao! Pemimpin Golongan Pahlawan! Sampai-sampai dia akan bekerja sebagai petugas kebersihan di sebuah perusahaan bisnis!

Melihat kerjanya sendiri dan kami yang terkejut karenanya, Cao Cao tertawa kecil.

“Haha, pengguna Tombak Suci adalah seorang petugas kebersihan.”

Enggak, enggak, entah bagaimana, dia membuat wajah seperti dia mengatakan sesuatu yang pintar!

Kami pergi ke atap gedung bersama dengan Cao Cao ketika pekerjaannya berakhir. Di sana, Cao Cao berkata, “Sejujurnya, orang yang membuat permintaan kepada kalian adalah—kami adalah Golongan Pahlawan. Kami ingin kerja sama kalian dalam salah satu aktivitas kami. Atau lebih tepatnya, jika kalian tidak bekerja sama, mungkin mustahil untuk melakukannya.”

Dia mengatakan hal semacam ini sambil berpakaian seperti petugas kebersihan.

Xenovia berkata, “Hmm, kerja sama dengan Golongan Pahlawan? Tapi, aku mendengar itu karena semua hal buruk yang kalian lakukan, selain turnamen, pada dasarnya, semua aktivitas kalian yang lain dihentikan? Malah, kalau kalian akan bergerak, kalian semua akan dibersihkan.”

Benar, seperti kata Xenovia, Golongan Pahlawan pada awalnya adalah sekelompok teroris yang berafiliasi dengan [Khaos Brigade]. Mereka melakukan aksi teroris terhadap setiap golongan dan bahkan menyebabkan insiden besar seperti [Kerusuhan Monster Iblis].

Kepada publik, mereka dibubarkan.

Namun, mereka ditangkap Kaisar Kayangan Gunung Meru, Indra, dan dengan gelar [Pelopor Śakra] dimasukkan sebagai salah satu organisasi Gunung Meru. Dengan tanggung jawab Indra untuk mengawasi mereka, jika mereka bekerja untuk Indra, aktivitas mereka akan dimaafkan.

Tentu saja, mereka sedang dikendalikan. Jika mereka melakukan sesuatu yang aneh, mereka akan dibersihkan oleh orang-orang sekelas Dewa.

Justru karena mereka sedang diawasi sejauh ini, mereka bisa bergabung dengan Turnamen Rating Game Internasional yang sedang diselenggarakan, tapi ….

Meski demikian, ini tidak mengubah fakta bahwa mereka adalah mantan teroris. Fakta bahwa mereka meminta kerja sama dari kami, yang merupakan anggota tim [D×D], adalah ….

Ravel berkata seolah dia mengerti permintaan Cao Cao.

“Kalau kau memiliki kerja sama kami, kerja sama orang-orang yang terkait dengan [D×D] atau Sekiryuutei, itu menjadi mungkin … ini yang ingin kaukatakan, 'kan?”

Cao Cao mengangguk atas pertanyaan Ravel.

“Benar saja dari ahli taktik Sekiryuutei. Ini membantu kalau kau memahaminya dengan cepat,” kata Cao Cao.

“Sejujurnya, sejak kami memasuki turnamen, ada kandidat yang ingin bergabung dengan tim kami muncul satu demi satu. Seringnya, kami menolaknya, tapi … untuk sesaat, ini adalah pendapat antara rekan-rekanku.”

Begitu, begitu, jadi ada keadaan seperti ini.

Yah, orang-orang ini memainkan peran aktif seperti kekuatan yang sangat menarik di turnamen. Pemilik Sacred Gear yang percaya diri dengan kekuatan mereka, akan mulai mempertimbangkan untuk bergabung dengannya.

Atau lebih tepatnya, jika itu adalah orang yang bisa bermanfaat, mereka mungkin menginginkannya sebagai kekuatan tempur mereka.

Cao Cao terus berbicara.

“Namun, kami membuat insiden itu di masa lalu. Kami adalah orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan. Jika kami meningkatkan kekuatan tempur kami sesuka kami, kami akan dihukum mati. … Dengan asumsi ini, kami bertanya bos kami—Indra.”

[Nah, jika kau harus melakukannya bersama-sama dengan [D×D] sekelompok yang dipandang sebagai sekutu keadilan oleh masyarakat … Terutama si bocah Sekiryuutei, jika ia melihat dari dekat, semuanya akan baik-baik saja, bukan?] 

—Dan, sepertinya Indra menjawab seperti itu.

Cao Cao berkata sekali lagi.

“Karena ada hal semacam ini juga, aku ingin meminta kerja samamu. Aku ingin kau menjadi inspektur tes bagi mereka yang mengikuti tes, tapi … tentu saja, kami adalah orang-orang yang akan akan mengatur tes, jadi kami tidak akan mengambil waktumu.”

Jadi seperti ini.

Nah, jika itu tahun lalu, aku akan langsung menolaknya, tapi … hubunganku dengan orang-orang ini berubah dalam berbagai hal.

“Aku tidak begitu peduli. Tapi, hanya jika jadwalku memungkinkan.”

Aku menjawab seperti ini.

Anggota budak-budak dan Irina memiliki perasaan campur aduk, tapi sepertinya mereka sampai pada kesimpulan bahwa, jika aku baik-baik saja, begitu juga mereka.

Ravel memberi persetujuannya juga.

Tapi, dia punya sesuatu yang dia ingin tahu, jadi dia bertanya pada Cao Cao.

“Omong-omong, kenapa kau kerja di gedung ini?”

Betul sekali! Aku juga penasaran soal ini! Maksudku, Cao Cao sebagai petugas kebersihan, pasti ada batasan untuk hal-hal yang tidak terduga.

Cao Cao mengangkat bahunya.

“Karena posisiku, aku menyusup ke berbagai tempat. Dan, untuk mempelajari informasi terkini dan keadaan pikiran manusia, bekerja seperti ini adalah cara yang baik. Dan, hanya karena kami memiliki masalah keuangan.”

Ravel berkata, “Masalah keuangan … kudengar dari rumor bahwa Golongan Pahlawan kekurangan dana.”

Begitu, begitu, jadi ada rumor semacam ini.

Mengatakan, “Kau benar-benar cerdas,” pada Ravel, Cao Cao menunjukkan senyuman ironis, tapi dia membuktikan ucapan Ravel.

“Kami memiliki keadaan kami, kau tahu, kemiskinan abadi. Meskipun, tidak ada masalah dalam uang untuk membayar kalian. Setidaknya sebanyak ini yang bisa kami atur.”

Cao Cao menjawab seperti ini, tapi ….

Begitu, ya? Jadi orang-orang ini punya masalah dengan uang.

Elmenhilde berbisik di telingaku.

(Aku mendengar bahwa mereka mengirimkan uang bantuan untuk pembangunan kembali setiap kota yang mereka hancurkan selama mereka berafiliasi dengan [Khaos Brigade].)

Jadi mereka membayar untuk perbuatan mereka seperti ini … Itu sebabnya mereka terus-menerus hidup dalam kemiskinan. Maksudku, kerusakan yang disebabkan oleh [Kerusuhan Monster Iblis] yang mereka buat sangat besar ….

Sambil mendengar kondisi internal semacam ini, diputuskan bahwa kami akan berperan sebagai inspektur bagi mereka yang mengikuti tes Golongan Pahlawan di liburan berikutnya—.

 

Lalu, pada liburan berikutnya—.

Kami datang ke tempat pertemuan, di mana anggota baru yang mencoba memasuki Golongan Pahlawan akan mengikuti tes …. Kami datang ke Tokyo!

Aku diberi tahu bahwa ini [salah satu wilayah Indra], sepertinya mereka meminjam pengaruh dari salah satu lembaga Indra di lingkungan itu.

Pastinya, ada [Indra (Shibamata Taishakuten)] ….

Kami memulai peran kami sebagai inspektur di tempat pertemuan yang diatur untuk tes di ruang yang luas di bawah tanah Shibamata.

Karena atapnya tinggi dan sisi-sisinya lebar, seseorang dapat melakukan cukup banyak flash action di sini. Kudengar ada banyak tempat seperti ini.

Namun, kami orang-orang yang memiliki kekuatan super atau mereka yang dari sisi supernatural, benar-benar memiliki persediaan ruang bawah tanah semacam ini. Atau lebih tepatnya, bukankah para orang penting memiliki terlalu banyak ruang seperti ini?

Meskipun aku memiliki keraguan semacam ini, secara total, ada kurang dari 200 kandidat yang muncul di tempat ini untuk mengikuti tes pendaftaran.

Setiap orang memiliki wajah pemberani.

Ada banyak pria dengan fisik yang bagus. Para wanita juga, hanya ada wanita dengan penampilan heroik, membuat orang menganggap mereka sebagai prajurit yang tak kenal takut.

Semuanya adalah manusia dengan keyakinan pada kemampuan mereka.

Tentu, ada juga orang yang memiliki Sacred Gear. Dan sepertinya mereka yang merupakan keturunan pahlawan atau—yang mewarisi jiwa pahlawan juga datang.

Dengan kata lain, untuk manusia normal, orang-orang yang berkumpul di sini adalah manusia dengan kekuatan luar biasa.

… Seharusnya seperti itu, tapi.

“… He-hei, itu Sekiryuutei.”

“Xenovia Quarta, Shidou Irina dan Rossweisse juga ada di sana.”

“Kenapa tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] ada di sini …?”

Orang-orang yang akan mengikuti tes, semuanya menunjukkan ekspresi ketakutan yang sama ketika mereka melihat kami.

Ravel berkata, “Jika kita harus mencari sudut pandang dari seorang manusia yang memiliki kekuatan super, kita bahkan tidak perlu menyebutkan Ise-sama, tapi semua orang juga, itu bukan pembicaraan jika kita berada pada level orang kuat atau bukan. Itu bisa jadi kata-kata yang buruk, tapi wajar bagi mereka untuk melihat kita sebagai monster. Lagi pula kita menjadi liar di turnamen ini.”

… Begitu, jadi dari sudut pandang prajurit manusia yang memegang kekuatan super, kami terlihat seperti itu. Karena kami melakukan banyak hal dengan momentum merusak field … yang sekarang jadi seperti ini.

Selagi hal semacam ini terjadi, Georg dari Golongan Pahlawan berdiri di atas panggung yang dibuat di tempat pertemuan ini. Suaranya bergetar saat berbicara melalui megafon.

[Eh—orang-orang berkumpul di sini. Hari ini—]

Dengan cara ini [Tes untuk anggota baru dari Golongan Pahlawan] dimulai.

 

Tes pertama adalah ujian tertulis.

Di ruang pertemuan yang berdekatan, disediakan meja dan kursi, ujian tertulis pun dilakukan di sana.

Sepertinya mereka sudah diberi tahu bahwa akan ada ujian tertulis, jadi prajurit yang mengambil tes mengeluarkan bahan tulisan mereka masing-masing dan belajar untuk terakhir kalinya.

… Ini seperti ujian tertulis untuk seorang siswa. Yah, karena ini sebuah tes, jadi wajar saja, tapi prajurit yang mengambil ujian tertulis adalah ….

Kepada kami yang sedang menunggu di sudut ruangan tempat ujian tertulis sedang dilakukan, seorang pria tampan dengan rambut coklat—Perseus berkata, “Yah, itu berarti seseorang harus memiliki kecerdasan yang cukup. Ah, ambillah ini, ini grass dumpling.”

—Lalu, aku menerima kekhasan Shibamata, grass dumpling, tapi ….

Karena kami hanya menontonnya, jadi tidak apa-apa. Meski Ravel sangat tertarik, sepertinya dia berpikir kalau kami bisa menangkap kekuatan lawan saat kami membutuhkannya nanti.

Lembar kertas ujian dibagikan di meja anggota yang mengikuti ujian dari Golongan Pahlawan. Gurunya adalah—Rossweisse-san.

Karena dia seorang guru, dia menjadi orang yang bertanggung jawab secara sukarela.

“Hei! Kau di sana! Jangan berbisik! Wanita di sana juga, jangan gunakan riasan sebelum ujian!”

Dia dengan tajam memeriksa sikap para peserta ujian. Seperti yang diharapkan dari seorang guru. Dia keras bahkan sebelum ujian.

Setelah membagikan lembar ujian, ketika semua orang menunggu dalam diam, Rossweisse-san—.

“Kalian bisa memulainya.”

Dan bersama dengan suaranya, ujian tertulis pun dimulai.

Di ruang sunyi, hanya suara tulisan pena di lembar ujian yang bisa terdengar.

… Yah, menontonnya diam-diam saja sudah terlalu berlebihan, jadi aku memeriksa detail soal ujiannya.

Detail ujian pada dasarnya tentang pahlawan, setiap mitologi, dan keadaan pikiran dunia supernatural saat ini. Dari sejarah hingga masyarakat modern segala macam pertanyaan yang berhubungan dengan kekuatan super dan dunia supernatural muncul.

Ada pertanyaan tentang pahlawan tertentu dari Eropa dan bahkan dari periode Sengoku Jepang … aku tidak yakin bisa lulus ujian ini.

—Lalu, tiba-tiba, aku mengakhiri sebuah pertanyaan yang membuatku penasaran.

 

Pertanyaan 15: Tuliskan nama Balance Breaker ini dengan furigana:

[Polar Night Longinus Chakravartin]

(                                                            )

 

“Nama dari Balance Breaker subspesiesmu adalah pertanyaan!?”

Tanyaku pada Cao Cao yang tiba-tiba duduk di kursi di sampingku.

Untuk menuliskan nama Balance Breaker subspesies Cao Cao … apa-apaan ini!

Cao Cao tiba-tiba tertawa.

“Karena aku berpartisipasi dalam turnamen juga, akan jadi buruk kalau mereka bahkan tidak tahu nama Balance Breaker dari pemimpin mereka, aku.”

Biarpun kau mengatakan itu, bahkan di antara Balance Breaker yang aku tahu, milikmu adalah salah satu dengan nama yang sangat panjang dan merepotkan, tahu?

Tapi, aku ingat itu. [Polar Night Longinus Chakravartin]! Bagaimana, hebat, 'kan?

Omong-omong, Balance Breaker yang sulit kuingat namanya adalah milik Gya-suke [Forbidden Invade Balor the Beast], milik Ikuse-san [Perfectus Tenebrae Lykaon et Fortis Densus Laelaps] dan milik Dulio [Flagello di Colori dell’Arcobaleno, Speranza di Briscola]. Tidak—semua orang terlalu asyik dengan nama Balance Breaker subspesies …. Yah, kupikir aku mengingatnya sebagian besar. Namun, kami memiliki persekutuan dan itu adalah Balance Breaker yang berharga dari seorang kawan, jadi akan buruk jika tidak mengingatnya ….

Heracles berkata sambil menggaruk bagian belakang kepalanya.

“… Biarpun nama Balance Breaker Cao Cao saja sudah merepotkan, ada pertanyaan tentang nama-nama gila Balance Breaker dari Longinus lain juga.”

Seperti yang dikatakan Heracles, saat aku memikirkan tentang nama Balance Breaker Gya-suke dan yang lainnya, itu muncul sebagai pertanyaan dalam ujian tertulis. … Sulit menjadi anggota Golongan Pahlawan.

Cao Cao melengkapi.

“Lihat di sini.”

Melihat pertanyaan selanjutnya dari pertanyaan sebelumnya—.

 

Pertanyaan 16: Kita tahu dari pertanyaan 15, bahwa Balance Breaker [True Longinus] adalah subspesies, tapi tulis nama Balance Breaker normal. Tulis di furigana juga.

[                                                               ]

(                                                              )

 

Cao Cao berkata, “Tentu saja, aku akan membuat mereka tahu nama Balance Breaker biasa juga.”

Ah, aku juga tidak tahu jawabannya.

Karena subspesiesnya terlalu panjang, aku pun mengingatnya dan entah bagaimana, yang normal tidak masuk ke kepala! Atau lebih tepatnya, tak ada gunanya tak bisa merespons nama Balance Breaker normal! Kau! Bukan yang ini!

Kalau aku tidak salah mengingatnya, True Longinus adalah bagian dari nama … 'kan? Dan ada sesuatu tentang malam putih juga ….

“Lihat ini, Ise.”

Xenovia menunjuk pada pertanyaan dalam ujian tertulis.

 

Pertanyaan 29: Pemimpin tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Hyoudou Issei, rival tim Golongan Pahlawan, memiliki pertunjukan yang disebut [Chichiryuutei Oppai Dragon]. Tulis baris ketiga dari [lagu Oppai Dragon].

 

“… Bahkan lirik dari [Lagu Oppai Dragon] menjadi pertanyaan!”

Bahkan laguku menjadi pertanyaan, aku harus berkata apa soal ini ….

“Kau bisa merasa lega. Kami menghubungi keluarga Gremory, jadi kami tidak akan memiliki masalah dengan hak cipta.”

Dan Cao Cao mengatakan sesuatu seperti ini … tidak, bagiku bukan itu masalahnya.

“Sialan, aku tidak bisa mengingat bait ketiga.”

“Apa ini soal terbang? Atau soal menekan …?”

“Aku cuma tahu soal zoom-zoom iyaaan ….”

Lihat itu! Para peserta ujian memegang kepala mereka saat mereka berjuang mengingat liriknya! Kalau itu orang yang tidak tertarik, ini adalah sesuatu dari wilayah yang sama sekali berbeda!

Asia bertanya padaku dengan ekspresi bingung.

“I-Ise-san, pertanyaan ini ….”

Aku mengalihkan pandanganku ke pertanyaan yang Asia sebutkan—.

 

Pertanyaan 31: Di sekolah tempat Sekiryuutei, Hyoudou Issei terdaftar, ada doujinshi bernama [Prince×Beast] yang populer di antara beberapa siswi; buku ini menggunakan Sekiryuutei, Hyoudou Issei dan Kiba Yuuto, [Knight] gelar kebangsawanan Gremory sebagai temanya. Dalam volume 15 buku ini, ketika [Prince Yuuto] mendekati [Beast Hyoudou], apa yang dia katakan? Tanggapi dari baris-baris ini.

1 [Sword Birth-ku menginginkan Gift-mu].

2 [Sekarang, jadilah Sword of Betrayer-ku].

3 [Mulai besok, kau adalah bagian dari Glory Drag Trooper-ku].

4 [Waktunya bagi kita untuk menukar Gram-ku dan Ascalon-mu telah tiba].

 

“Wah, hal semacam ini ditanyakan di tempat seperti ini!? Ini tidak ada hubungannya dengan ini!”

Aku tiba-tiba mulai membalas tajam! Itu wajar saja! Kenapa buku langka itu, dengan aku dan Kiba sebagai tema yang populer di kalangan sebagian orang Akademi Kuoh, dipertanyakan di sini!? Ini bukan sesuatu seperti informasi langka, tahu!? Kalau ada peserta ujian yang datang ke sini dan mampu menanggapi hal ini, orang ini sangat menyeramkan! Aku sama sekali tidak ingin bersosialisasi dengan orang ini!

“Sepertinya ada penggemar buku ini di antara anggota wanita kami. Jadi kami menggunakannya sebagai salah satu problem yang sulit.”

Cao Cao membalas seperti ini!

Serius!? Buku itu bahkan beredar di Golongan Pahlawan!?

“Aku cukup menyukainya, lho? Aku menangis di volume 17.”

Jeanne dari Golongan Pahlawan mengatakan ini tanpa ragu-ragu! Jeanne-san!? Apa maksudnya ini!? Ini masalah yang sulit bagiku!

Xenovia berkata sambil mendesah.

“Sebagai seorang Kaichou, aku pernah mendengarnya, tapi ada rumor bahwa buku ini dicetak ulang secara rahasia. Aku penasaran, jadi aku mengirim Ouryuu dan Millarca untuk memata-matai.”

… Seperti biasa cowok itu, Nakiri diminta melakukan hal-hal aneh oleh Xenovia ….

Tidak, … begitu, jadi ini sudah dicetak ulang …. Aku perlu menemukan di mana itu dicetak ulang dan menghentikannya! Aku bersumpah seperti ini di dalam benakku.

Tiba-tiba, wajah yang kukenal tercermin di mataku.

“… Aku sudah pernah pergi ke Akademi Kuoh, tapi hal semacam ini populer di sana?”

“Benar saja, tempat itu keterlaluan!”

Ah, itu gadis yang sebelumnya datang ke Akademi Kuoh ingin menanyakan tentang bra hitam, gadis di sisinya adalah salah satu gadis yang datang bersama saat itu juga.

Arara, jadi gadis-gadis ini mengikuti ujian untuk memasuki Golongan Pahlawan juga?

Yang mengingatkanku, Cao Cao juga, memiliki sedikit partisipasi dalam insiden itu.

Sementara ini terjadi, ujian tertulis berakhir dengan selamat.

 

Tes selanjutnya dan terakhir adalah tes keterampilan praktik.

Setelah ujian tertulis, Sihir dan kekuatan super dengan cepat dinilai. Kami melemparkan orang pada suatu masalah juga (Kami bekerja sama dalam masalah ini), setelah beberapa jam penilaian berakhir.

26 orang lulus ujian tertulis.

… 26 orang benar-benar tahu dan menulis bait ketiga dari [Lagu Oppai Dragon]. Aku hanya bisa mengatakan bahwa ini mengancam. Golongan Pahlawan itu mengerikan ….

Penguji untuk tes keterampilan praktik adalah Heracles dan Perseus.

Keduanya menguap kebosanan saat ujian tertulis tengah berlangsung, kini saatnya untuk tes keterampilan praktik, tiba-tiba mereka dipenuhi dengan semangat untuk mengerjakannya.

Heracles berdiri dengan tangan disilangkan di depan mereka yang lulus ujian tertulis.

“Hahahaha! Sebaiknya kalian tidak berpikir bahwa tes keterampilan praktik ini akan sama dengan tes kertas, lho? Lagi pula, jika kalian tidak memiliki keterampilan untuk meyakinkan para pemimpin, kalian tidak akan melewati ini!” ucap Perseus sambil dengan terampil memutar pedangnya.

“Kalian bisa dengan bebas menggunakan semua jenis Sacred Gear, kekuatan super, atau sihir. Karena kami ingin seseorang yang bisa segera digunakan di turnamen. Lawannya adalah monster legendaris dan terutama, Dewa. Itu sebabnya, jika kalian menggunakan metode tanggung-tanggung, kalian tidak akan maju dari sini!”

Dengan cara ini, tes keterampilan praktik dimulai dengan dua penguji dari golongan fisik ini.

Jenis prajurit yang diinginkan oleh Golongan Pahlawan adalah … tentunya, sangat sulit ditemukan. Peserta ujian kali ini juga harus berjuang keras dalam tes praktik mereka.

Sambil melihat Heracles dan Perseus melemparkan peserta ujian, aku bertanya pada Cao Cao.

“Mungkin ada yang percaya diri dengan kemampuannya, tapi gagal ujian tertulis, 'kan?”  tanyaku seperti ini.

Dari orang-orang yang gagal dalam tes tertulis sebelumnya, aku memiliki firasat bahwa selain pengetahuan mereka, kemampuan fisik mereka sangat baik. Selain itu, tes tersebut memiliki detail seperti itu.

Georg berkata sambil mengangkat kacamatanya.

“Tentu saja, mereka yang gagal, mengikuti ujian tambahan di tempat lain. Namun, niat sebenarnya dari Golongan Pahlawan adalah untuk menemukan seseorang yang mengetahui tentang kami dan mereka yang mungkin akan kami lawan di turnamen mulai sekarang, setidaknya seminimal mungkin.”

Ah, jadi orang-orang yang gagal dalam ujian tertulis memiliki garis kehidupan. Maksudku, akan sia-sia jika salah satu dari mereka memiliki kemampuan yang kuat, tapi tidak akan diberi penghargaan karena ujian itu. Aku bahkan ingin memperkenalkan diri kepada mereka.

Tiba-tiba, Georg tersenyum.

“Bagaimanapun, humor, atau lebih tepatnya, sudah pasti kami menginginkan fleksibilitas. Karena kami tidak memilikinya, kami dikalahkan oleh kalian. Yah, bukannya aku tidak suka tim saat ini.”

Cao Cao dan Georg memandang Heracles dan Perseus yang sedang melakukan tes keterampilan praktik.

“Ora, ora, setidaknya tunjukkan padaku pukulan yang bisa melemparkanku!”

“Ohh, Ojou-chan di sana. Kau manis, berapa umurmu? Kau suka makan apa?”

Sementara mendorong dan melemparkan peserta ujian adalah Heracles dan di sisi lain, Perseus sedang merayu para prajurit wanita sambil menghindari serangan mereka. Tes keterampilan praktik ini memiliki atmosfer yang sama sekali berbeda dari yang brutal seharusnya.

Sulit untuk menganggap mereka sebagai Golongan Pahlawan yang hanya memiliki sikap permusuhan dan semangat juang. Itu seperti klub dari Golongan Pahlawan.

Cao Cao, Georg dan Jeanne juga menontonnya sambil makan grass dumpling ….

—Lalu, dalam tes praktik ini juga, akhirnya seorang yang tangguh muncul.

Yang pertama menonjol adalah—.

“Namaku, Momono Kibitsuhiko!” 

Itu adalah seorang pemuda berpenampilan Jepang yang mengenakan mantel tempur dan ikat kepala.

Di sekelilingnya … monyet dengan tinggi kurang lebih 3 meter, seekor anjing raksasa. Tiba-tiba, pria itu mengangkat tangannya—dan seekor gagak raksasa muncul di udara.

Ravel berkata, “Sesosok Youkai monyet yang berpengalaman bertahun-tahun, Dewa Anjing … dan gagak yang datang dari China, mungkin?”

—Dia menebak seperti ini. Ah—itu bukan Dewa Anjing yang sama seperti Jin dari Ikuse-san, itu Dewa Anjing Youkai.

Momono … Kibitsuhiko …? Diikuti oleh tiga Youkai? Entah bagaimana dia mengingatkanku pada tokoh yang diketahui setiap orang Jepang, tapi ….

Pria itu berkata, “Akulah orang yang mewarisi jiwa Momotaro yang juga dikenal sebagai Kibitsuhiko-no-Mikoto!”

Ooh, ini benar-benar Momotaro! Yang mengingatkanku, dia adalah orang yang dikatakan sudah ada sejak lama! Itulah mengapa seekor Monyet, Anjing dan Burung Pegar Hijau … atau lebih tepatnya, seekor Gagak.

Heracles bertanya pada Momotaro-san.

“Selain Anjing dan Monyet, apa yang terjadi dengan Burung Pegar? Itu bukan Youkai Burung Pegar, 'kan?”

Pria itu menunjukkan wajah yang menyakitkan.

“… Tidak ada Youkai Burung Pegar. Tapi, biarpun aku membawa Burung Pegar biasa ke sini ….”

Sepertinya dia mengalami beberapa keadaan yang menyakitkan. Yah, biarpun dia membawa Burung Pegar, mau bagaimana lagi ….

Heracles diyakinkan dengan wajah yang sulit diungkapkan dan mengambil kuda-kuda.

“Yah, baiklah, ayo!”

Momotaro-san mengeluarkan katana dari pinggangnya dan menyerang Heracles, bersama dengan tiga Youkai pendampingnya!

“Toyaaaa!”

Anehnya! Keterampilan Momotaro-san dengan pedang cukup bagus, dia bisa memahami Heracles dan dengan terampil menggunakan rekan-rekannya, bermain-main dengan Heracles.

“Tidak buruk.”

“Ya.”

Cao Cao dan Georg terlihat terkesan dengan ini.

Sementara peserta ujian semacam ini muncul juga, akhirnya, di sisi Perseus, seseorang yang ahli muncul.

Mengenakan kostum gagah China …. Seorang gadis muda yang sangat imut muncul!

Dia memegang kipas lipat bulu di tangannya dan dengan berani memperkenalkan dirinya pada Perseus.

“Aku keturunan Zhuge Liang, Zhuge Liang saat ini!”

Dia memperkenalkan dirinya dengan suara imut!

Serius!? Keturunan … Koumei!? Oooohh! Ini hebat! Di tim yang dipimpin Cao Cao, keturunan Koumei muncul! Tapi, dia seorang Loli!

Cao Cao juga, menunjukkan senyuman penuh minat.

Perseus tertawa kegirangan juga.

“Hai, ahli strategi kecil-dono. Mungkinkah kau tersesat di tempat pemimpin kami?”

Perseus meremehkan si gadis muda Koumei.

Namun, mata dari gadis muda Koumei cerah dan dia mengarahkan kipas lipatnya ke tanah.

“Bor!”

Dia berteriak seperti ini … tapi tidak ada yang terjadi.

Arara, apa yang terjadi, apa yang terjadi?”

Itu terjadi ketika Perseus mencoba mengambil langkah maju sambil tertawa.

Bersama dengan bunyi seret, sebuah lubang terbuka di kaki Perseus. dengan itu Perseus—.

“AAAAAAAAAhhhhhhhhhhhhhhhhhh!”

—Dia jatuh ke lubang!

Selanjutnya, Koumei mengarahkan kipas lipatnya ke udara dan berteriak “Taruh!”.

… Beberapa detik berlalu sejak Perseus jatuh. Perseus mengangkat suara dari lubang “Touu!” dan melompat keluar!

“Sebuah lubang sejauh ini—.”

Gashaaa! Perseus mengatakan sesuatu, tapi sebuah balok terwujud di atas kepalanya dan dengan momentum lompatannya yang baik, dia memukul dengan kepala di sana!

“~~~~!!!”

Karena ketika dia kembali dari lubang, sebuah balok muncul di atas kepalanya dan dia memukulnya, dia melepaskan teriakan menderita tanpa suara di tempat itu sambil berdenyut.

Koumei berkata dengan bangga.

“Bagaimana? Ini adalah Sacred Gear-ku, [Strategic Trap] bisa menghasilkan perangkap sederhana di mana pun aku mau.”

Ooh, jadi ada Sacred Gear jenis ini juga.

“… Kuh!”

Perseus yang kehilangan ketenangannya sampai batas tertentu mencoba mendekati Koumei, tapi balok dan lubang muncul di mana-mana dan mengganggu jalannya.

“Ahahahaha, dia mengarahkan Perseus di bawah hidungnya sendiri.”

Cao Cao terlihat sangat puas dengan tes Perseus vs gadis muda Koumei.

Sepertinya Momotaro-san dan Koumei-chan disetujui.

Namun, bagaimana aku harus mengatakan ini? Tidak ada prajurit wanita yang kuat?

Saat aku melihat ke arah peserta ujian dengan hati mesum, Cao Cao datang bertanya padaku.

“Kau ingin melawan seorang prajurit wanita?”

Cao Cao datang mengatakan ini seolah dia mengerti apa yang kupikirkan! Astaga, orang yang ahli dalam teknik ini, hanya dengan melihat sikapku, bisakah dia memahami ini?

Xenovia berkata, “Itu karena Ise mengeluarkan aura yang terlihat cabul.”

[Benar.]

Teman-teman perempuanku berkata serempak.

Sungguh!? Jadi aura cabul sedang dilepaskan ….

Cao Cao berkata, “Sepertinya, terutama meminta Sekiryuutei menjadi penguji kali ini, akan memiliki arti yang besar. Jika boleh, maukah kau berpartisipasi?”

Ah—kalau aku sebagai penguji berpartisipasi, itu akan membuktikan kebutuhan dan transparansi dari tes ini, ada tujuan semacam ini juga, bukan? 

Jeanne berkata, “Sekiryuutei, kalau itu anak manis, ada satu di antara mereka yang lulus ujian tertulis, tahu? Benar, Georg? Yang kerudung merah.”

Georg berkata sambil mengangkat kacamatanya.

“Kerudung merah …. Ahh itu [Si Kerudung Merah] sebagai temanya. Tapi, itu sedikit—.”

Menyela perkataan Georg, Jeanne berkata padaku.

“Itu benar, [Si Kerudung Merah]. Kupikir itu akan menjadi lawan yang baik bagi Sekiryuutei, itu pasti akan bagus kalau kau adalah lawannya.”

Kupikir kata-katanya entah bagaimana memiliki makna tersembunyi, tapi … yah, [Si Kerudung Merah] sebagai temanya mungkin tidak terlalu buruk.

Tapi, seorang Pahlawan [Si Kerudung Merah]? Benarkah cuma itu? Aku tidak tahu tentang hal semacam ini dengan baik, tapi … aku ingin itu jadi gadis cantik!

Aku meninggalkan kursi pengawas dan berdiri di depan peserta ujian.

Kataku dengan sedikit harapan.

“Orang dengan kerudung merah, kau di sana? Sudah diputuskan bahwa aku akan menjadi lawanmu.”

Aku mengatakan seperti ini kepada peserta ujian, lalu—.

“Halo ….”

Itu adalah suara yang dalam yang aku kenal dengan baik.

Wajah orang yang tertutup kerudung merah, menyangkalnya sebagai gadis cantik. Leher tebal yang luar biasa, dada besar, dua lengan seperti batang pohon besar, kaki lebih lebar dari pinggangku …! Raksasa dua meter! Dan wajah pria tua yang tidak proporsional dengan tubuh awet muda yang luar biasa ini!

“Aku adalah [Si Kerudung Merah] ….”

Orang yang muncul tertutup kerudung merah mengatakan ini adalah Yang Mulia Vasco Strada menyamar sebagai [Si Kerudung Merah]!!

Mataku keluar dari lubang keterkejutan mereka!

“Enggak, enggak, enggak, itu bohong 'kan!? Itu Yang Mulia! Pasti Yang Mulia! Bagaimanapun dilihat itu Yang Mulia! Mananya dari orang ini adalah seorang prajurit wanita, JEEAAANNEEE!!!!!!!!!!”

Aku mulai memprotes Jeanne yang duduk di kursi yang digunakan oleh para pemimpin.

Jeanne hanya menunjukkan senyum geli.

Ara? Aku tak pernah berkata bahwa dia adalah gadis manis, tahu? Aku hanya mengatakan bahwa itu adalah anak manis, 'kan? Ah, tapi, anak manis itu Yang Mulia.”

T-tentu saja, dia mungkin tidak mengatakan itu adalah seorang gadis, tapi …! Anak manis yang kaukatakan adalah Yang Mulia, apa ini!

Tapi, seharusnya tidak seperti ini! Kalau itu Yeti yang juga dikenal sebagai Gorila Salju, atau si mesum yang dikenal sebagai Mil-tan, itu akan lebih baik dari ini, tetapi Yang Mulia muncul di sini!

Selain itu, dia mengenakan pakaian wanita, dia bahkan merias wajah!! Di tangannya ada keranjang! Kau adalah pria tua di usia delapan puluhan! Bahkan ada batasan untuk keterlaluan! 

—[Si Kerudung Merah] keterlaluan, yang sepertinya bisa membuat serigala kabur dengan gemetar berdiri di hadapanku!

Asia, Xenovia dan Irina, ketika orang penting dari gereja ini muncul, Trio Gereja mulai berdoa. … Jadi tidak apa-apa biarpun dia berpenampilan [Si Kerudung Merah] ….

Aku menelan ludah di mulutku dan bertanya dengan tenang.

“O-omong-omong, kenapa Anda ada di sini …?”

Yang Mulia berkata dengan suara kecil.

“Aku diminta dengan sangat rahasia, untuk melihat apakah Golongan Pahlawan akan melakukan tes dengan benar. Fufufu, tentu saja, itu adalah masalah yang tidak perlu.”

Ah, begitu, sama seperti kami. Jika Yang Mulia menyamar sebagai wanita dan menyusup di antara para peserta ujian, dia bisa memata-matai gerakan Golongan Pahlawan dengan keamanan.

Sulit juga menjadi mantan teroris. Nah, ini hanya menunjukkan bahwa mereka melakukan hal-hal untuk pantas menerima ini.

—Lalu, saat aku memahami keadaan Yang Mulia, akan lebih baik jika kami melepaskan satu sama lain sebagai dua orang dengan pekerjaan yang sama di tempat ini.

Aku mulai mundur sedikit demi sedikit.

“Yang Mulia … aku salah bicara, [Si Kerudung Merah]-chan, bagaimana menurut Anda jika lawannya Jeanne?” 

Aku berkata seperti ini, tetapi [Si Kerudung Merah]-chan yang disebutkan, menunjukkan senyum puas yang dalam dan berkata,

“Tidak, tidak, aku benar-benar ingin bertarung melawan Sekiryuutei-san~.”

Dia mengatakan sesuatu seperti ini dengan suara beratnya dengan sengaja!

Aku sangat termotivasi untuk menghindari situasi ini, tapi [Si Kerudung Merah]-chan, menggetarkan otot-ototnya dan sambil merobek kostum di mana-mana mengambil posisi mengarahkan tinjunya ke arahku!

“Sekiryuutei-san, Sekiryuutei-san, tolong beri aku pelajaran, supaya aku bisa mengalahkan serigala menakutkan itu.”

“Satu-satunya serigala yang menakutkan bagi Anda adalah sesuatu sekelas Fenrir, 'kan!? Aku tidak menginginkan ini!!! Aku tidak ingin melawan [Si Kerudung Merah]-chan ini!!”

Aku merasa seperti siap untuk melarikan diri, tapi sambil meneteskan air mata membulatkan tekadku, mengenakan armor dan menjadi lawan tes untuk [Si Kerudung Merah]-chan—.

 

Kemudian, hasil dari tes itu dibawa ke kami di [Kantor Gelar Kebangsawanan Hyoudou Issei].

Termasuk Momotaro dan gadis muda Koumei, banyak lainnya yang disetujui.

Adapun [Si Kerudung Merah] …. Yah, dia disetujui, tapi sepertinya dia menolaknya. Atau lebih tepatnya, jika aku memikirkannya sekarang, karena Yang Mulia Strada lulus tes tertulis, ada kemungkinan dia mengetahui lirik [Lagu Oppai Dragon] ….

“Ini tentang Yang Mulia yang sedang kita bicarakan, takkan aneh kalau dia tahu tentang bukumu dan Kiba.”

Xenovia mengatakan sesuatu seperti ini.

… Itu sangat tidak menyenangkan! Atau lebih tepatnya, aku harus segera menghentikan pencetakan ulang buku itu!

Tiba-tiba, Ravel datang melaporkan.

“Ise-sama, permintaan lain dari Golongan Pahlawan telah tiba, mereka ingin kau menemani mereka mencari asal mula dongeng di seluruh dunia ….”

Asal mula dongeng!? Bayangan Yang Mulia berpakaian seperti Putri Salju dan Cinderella melintas di benakku! Aku hanya bisa merasakan firasat buruk tentang itu!

“… Balas bahwa kami akan melakukannya di kesempatan berikutnya!”

Untuk sementara, fenomena aku melihat gadis-gadis yang muncul dalam dongeng sebagai Yang Mulia Strada berlanjut—.

Post a Comment

1 Comments