High School DxD DX.7 Life.5

Life.5 Tag Team Battle Girls Impian

Sore hari tertentu.

Aku sedang bersantai di ruang klub setelah makan siang ketika Koneko-chan dan Ravel muncul dengan ekspresi serius di wajah mereka.

Gadis-gadis itu membuka percakapan dengan mengatakan.

“… Ise-senpai, aku ingin meminta sesuatu padamu.”

“Tolong bergabung dengan latihan kami!”

Ketika mereka tiba-tiba meminta itu padaku, aku ….

“… Heh?”

Aku hanya bisa membalas seperti ini saat itu.

“Aku ingin kau ikut dengan latihan kami—”

Kedua kouhai-ku menanyakan ini padaku ketika Ravel mulai tinggal di rumahku, dan dia sudah terbiasa dengan kehidupan di Akademi Kuoh, tempat dia pindah.

Lalu, liburan berikutnya. Kami mulai dengan latihan mereka.

Sumber daya keuangan keluarga Gremory memungkinkan kediaman Hyoudou, yang direnovasi secara ekstensif selama liburan musim panas, menjadi sebuah mansion besar dengan enam lantai di atas tanah dan tiga di bawah tanah. Di sana, Koneko-chan, Ravel dan aku, berkumpul.

Koneko-chan dan Ravel, yang telah berganti pakaian olahraga yang ditunjuk Akademi Kuoh, bersemangat tinggi dan mengepalkan tinju mereka ke karung pasir yang ditempatkan di ruang pelatihan.

“…Manusia Serigala dan Manusia Kadal itu.”

“Aku tidak akan pernah memaafkan mereka!”

Kedua gadis itu terus memukul karung pasir tanpa henti, dengan nyala api kemarahan di mata mereka.

Ada alasan mengapa mereka memintaku untuk melatih mereka dan mengapa mereka sangat marah. Hari-hari lalu. Saat Koneko-chan dipanggil untuk melakukan pekerjaan Iblis, dia berkata bahwa manusia yang mengontraknya telah berkelahi dengannya.

“Siapa yang lebih kuat, kau atau teman-temanku?” tanya mereka.

Pihak lain yang mengejutkan kami―adalah seorang pria yang menggunakan monster, “Beast Tamer”. Terlebih lagi, pria itu adalah sepupu dari Abe Kiyome-senpai, Buchou dari Klub Tenis di Akademi Kuoh dan seorang Beast Tamer, yang membuat kami merasa dunia ini kecil.

Sepupu Abe-senpai ingin menguji kekuatan lycanthrope―Manusia Serigala dan Manusia Kadal yang dia bawa, jadi dia memanggil Iblis yang memiliki kota ini sebagai wilayah mereka, dengan kata lain, kami, gelar kebangsawanan Gremory.

Pria Beast Tamer itu pasti telah mendengar desas-desus tentang kami dari sepupunya, Abe-senpai. Itu Koneko-chan yang secara kebetulan menanggapi panggilannya.

Koneko-chan sepertinya telah menerima banyak pelecehan verbal di tempat dia dipanggil dan kembali ke ruang klub dengan wajah penuh amarah.

Setelah itu, banyak hal terjadi, dan diputuskan bahwa Koneko-chan dan para manusia binatang yang dikomandoi oleh Beast Tamer akan bertarung.

Abe-senpai meminta maaf atas kekasaran sepupunya kepada kami, tapi Onee-sama kami hanya menertawakannya, berkata, “Yah, kelihatannya menarik. Aku akan membiarkan mereka mencobanya.”

Seperti biasa, majikan kami terbuka untuk semua jenis tantangan.

Jadi, Koneko-chan memutuskan untuk menerima pertarungan. Dia penuh semangat dan penuh semangat juang bahkan aku bisa merasakan tekanannya.

“… Manusia Serigala yang dikontrak oleh Beast Tamer itu memanggilku kucing kecil, mengatakan bahwa aku berbau seperti kucing dan bau kencing …! Aku tidak akan pernah memaafkannya! Aku akan mencungkil otot perutnya dengan tinjuku!”

Sambil mengatakan itu dengan nada yang kuat, Koneko-chan meninju karung pasir itu dengan segenap kekuatannya.

Penjepitnya pecah, dan karung pasir itu terlempar begitu cepat hingga menabrak dinding!

… Seperti biasa, dia memiliki kekuatan yang cukup konyol! Jika aku menerima pukulan seperti itu dengan tubuh dagingku, aku akan KO dalam satu pukulan!

“Itu benar! Seperti yang Koneko-san katakan! Seekor anak anjing dan manusia kadal seperti mereka mesti dibakar!”

Di sebelahnya, Ravel, dengan sayap api yang tumbuh dari punggungnya, juga menabrak karung pasir.

Aku bisa merasakan semangatnya, tapi dia agak, atau lebih tepatnya, jauh lebih lemah daripada Koneko-chan. Y-yah Ravel fokus menggunakan kekuatan iblisnya―tipe penyihir. Jadi kekuatan langsungnya mungkin lebih rendah dari Koneko-chan.

Namun, meskipun sangat imut, dia memiliki sifat keabadian. Jadi kamu tidak akan bisa mengalahkan Ravel dengan sesuatu yang kecil.

Sekarang, pertanyaannya adalah, mengapa Ravel bahkan berlatih?

Alasannya mungkin karena … dia adalah orang yang suka ikut campur.

“Itu tidak elegan.”

Itu adalah hal pertama yang Ravel katakan ketika dia mendengar cerita dari Koneko-chan.

Ravel mengatakan bahwa tindakan menerima pertarungan karena seseorang meminta untuk bertarung adalah sesuatu di bawahnya, yang dibesarkan sebagai bangsawan sejati dan jika dia tahu bahwa pihak lain bahkan bukan Iblis, itu bahkan tidak perlu untuk dia untuk menyentuh mereka.

… Tapi budak-budak Gremory terus menerima pertarungan yang ditawarkan kepada kami. Tapi apakah itu agak berbeda dari sudut pandang Ravel?

Aku, pertama-tama, aku sangat menyesal untuknya. Maaf, hanya ada orang yang bertarung untuk alasan sekecil apa pun dalam gelar kebangsawanan ini …. Jika kau bertanya-tanya, kami adalah bagian dari budak bangsawan Iblis Kelas Tinggi!

Toh, ketika Ravel mengetahui apa yang terjadi, dia pergi ke Beast Tamer yang bersangkutan sendirian dan menyatakan.

“Teman sekelasku adalah anggota keluarga Gremory. Dia tidak sebebas itu untuk memiliki waktu bertarung denganmu, dan yang terpenting, tidak indah untuk berkelahi dengan orang lain. Aku  datang untuk memintamu untuk memberiku muka sebagai putri tertua dari keluarga Phoenix dan memintamu untuk membatalkan permintaan [Pertarungan Melawan Iblis] ini. Bagaimana menurutmu?”

Meskipun aku tidak melihatnya secara langsung, mudah untuk membayangkan bahwa Ravel pasti berbicara dengan nada mendominasi.

Kemudian, jawaban pihak lain adalah ….

“Heh, jangan naif, dasar gadis ayam panggang bau sialan!”

“Oh, baunya seperti burung, baunya seperti burung. Baunya juga terbakar.”

Apa balasannya adalah penghinaan terbesar dari Manusia Serigala dan Manusia Kadal.

Raut wajahnya bahkan lebih marah daripada wajah Koneko-chan, dan begitu dia tiba di rumah, dengan api yang membara di punggungnya, dia berkata, “… Seekor kadal dan anak anjing panggang juga akan terlihat elegan …!”

Dengan demikian, Ravel mencapai saling pengertian dengan partner cekcoknya, Koneko-chan. Mereka membentuk duo dan bersumpah untuk melawan si Manusia Serigala dan si Manusia Kadal.

“… Akulah satu-satunya yang diminta untuk melakukannya, jadi jangan ikut campur.”

“Apa katamu!? Aku bertindak demi kepentingan terbaik Koneko-san! Toh, itu tidak mengubah fakta bahwa Manusia Serigala dan Manusia Kadal akan dipanggang utuh!”

Sementara mereka berdebat, tinju mereka yang terangkat sangat kuat. Sekarang untuk hal-hal penting. Bagaimana aku harus menemani mereka dalam pelatihan mereka?

“Ayo kita sparing sekarang. Nah, siapa yang mau sparing duluan?”

““Tentu, aku duluan!””

Mereka berkata serempak. … Yah, mari kita pelan-pelan.

Beberapa hal yang kupelajari dari berlatih dengan mereka.

“… Kau harus memukulnya seolah-olah kau akan mencungkilnya!”

Sebuah tinju bersarung dan tajam diluncurkan ke arahku. Dengan suara yang bagus, aku merasakan dampak pukulan pada kepalan tangan yang kupegang.

Pertama, tentang Koneko-chan. Tentu saja, sebagai [Rook], Koneko-chan memiliki kekuatan superior dan pandai dalam teknik sendi dan lempar. Aku tidak tahu seberapa kuat Manusia Serigala dan Manusia Kadal tersebut, tapi Koneko-chan akan mendapat keuntungan jika dia mendekat.

“Api adalah ciri dan simbol keluargaku!”

Yang berikutnya adalah Ravel, putri keluarga Phoenix dan Iblis Kelas Tinggi. Seperti yang diduga, dia unggul dalam penggunaan kekuatan iblis. Sementara beberapa aspeknya didorong oleh bidak [Bishop], api yang dia keluarkan sangat kuat. Jika ruang pelatihan ini tidak dibangun dengan kokoh, itu akan terbakar.

Dan yang terpenting, Ravel itu abadi. Dia pulih dengan cepat dari kerusakan; selama semangatnya―hatinya tidak rusak, dia akan mampu melawan. Aku punya banyak masalah dengan keabadian ini ketika aku bertarung melawan Riser ….

Ravel juga akan mengalami beberapa pertandingan profesional ditemani kakaknya. Jadi bukan berarti dia tidak memiliki pengalaman tempur nyata.

… Yah, dari apa yang kudengar, dia tidak banyak bergerak di dalam game dan hanya sering menonton dari pinggir …. Kudengar Riser membuatnya menjauh dari situasi berbahaya sebanyak mungkin atau sesuatu seperti itu.

Oke, aku punya ide bagus soal kemampuan mereka masing-masing. Pertanyaannya adalah chemistry mereka―apakah mereka bisa bekerja sama sebagai duo.

“Ini dua lawan dua, bukan? Kalau begitu, wajar saja untuk mempertimbangkan bagaimana kalian berdua akan bertarung bersama. Cobalah untuk datang padaku secara bersamaan.”

Aku mengatakan ini kepada mereka berdua saat aku menekan kekuatanku sejak aku berada di armorku, kondisi Balance Breaker-ku.

Mereka mengangguk dan segera berlari.

“… Kau menghalangi.”

“Ah, hei! Itu kalimatku. Bisakah kau tidak berlari di depanku!?”

Koneko-chan berada di depan Ravel, yang telah melebarkan sayap apinya dan mencoba untuk maju.

Keduanya mencoba untuk mengatur terlebih dahulu dan gagal membuat dampak pertama.

… Napas mereka benar-benar tidak sinkron. Aku mengira mereka tidak memiliki panjang gelombang yang sama karena keduanya mencoba untuk berada di depan sambil berpikir [aku, aku, aku].

Biasanya, Koneko-chan tidak akan pernah melakukan hal seperti itu, tapi mungkin karena partnernya adalah Ravel, dia berusaha untuk menjadi yang pertama pergi. Kupikir hal yang sama bisa dikatakan untuk Ravel.

… Hmm, akan mudah jika ini adalah sesuatu yang bisa mereka perbaiki jika aku menunjukkannya, tapi pada akhirnya, aku tidak tahu apakah mereka bisa berfungsi sebagai duo dalam jangka pendek ….

“…….”

Koneko-chan menatapku saat aku menekuk leherku.

“Hmm? Ada apa, Koneko-chan?”

“Hanya saja meskipun kami yang meminta bantuanmu, kau bekerja lebih serius dari biasanya ….”

… Meskipun dia bersyukur, Koneko-chan merasa sedikit skeptis.

… Ah, seperti biasa, dia tajam! Tidak, bukan itu maksudku!

Aku terbatuk dan dengan serius memberi tahu Keneko-chan.

“Bukankah itu wajar? Koneko-chan dan Ravel adalah kouhai berhargaku. Aku tidak tahu apakah lawannya adalah Manusia Serigala atau Manusia Kadal, tapi kouhai-ku tidak boleh kalah melawan orang seperti itu! Aku akan selalu membantu kalian dengan segenap yang kubisa!”

Saat aku menyatakan dengan kuat, mata Ravel berbinar, dan dia berkata, terkesan, “Seperti yang diharapkan dari Ise-sama!”

Namun, sementara Kenoko-chan setengah yakin, sedikit kecurigaan tetap ada di wajahnya.

Seperti yang kukatakan, aku akan membantu gadis-gadis ini dan ini adalah perasaanku yang sebenarnya. Tidak mungkin aku bisa mengabaikan permintaan dari gadis kouhai imutku. Malahan, aku dapat meyakinkan kalian bahwa aku akan berusaha keras untuk membantu mereka.

… Tapi, tatapan curiga dari Koneko-chan benar.

Ini karena aku menerima tawaran kecil dari Abe-senpai pada kesempatan ini ….

Abe-senpai sedikit takut dengan kekuatan Manusia Serigala dan Manusia Kadal di bawah sepupunya, mungkin karena dia tidak terlalu menyadari kemampuan Koneko-chan dan Ravel.

“… Biarpun Toujou Koneko-san dan Ravel Phoenix-san adalah Iblis, mereka akan kesulitan melawan dua manusia binatang itu dalam pertarungan. Hyoudou-kun, tolong, bantu mereka dengan kekuatan Sekiryuutei. Dan ini mungkin tidak terdengar seperti permintaan maaf atas kekasaran sepupuku, tapi aku ingin memperkenalkan beberapa familiar padamu, Hyoudou-kun,” kata Abe-senpai.

Sejujurnya, aku tidak berpikir Koneko-chan dan Ravel akan kesulitan melawan para manusia binatang itu. Tapi familiar adalah hal yang baik!

Sesosok familiar! Aku belum memilikinya …. Entah bagaimana, terlepas dari semua musuh kuat yang kutemui, aku masih pemula di bidang ini ….

Karena ini adalah kesempatan bagus, aku harus mendapatkan familiar! Aku berpikir untuk memintanya untuk memperkenalkanku pada seorang gadis cantik untuk menjadi familiarku, tapi kemudian, bayangan Yuki Onna yang sangat tangguh dan putri duyung—ikan besar dengan kaki melintas di pikiranku.

Ya, selera Abe-senpai pada familiar cukup buruk. Tidak, di antara familiarnya, ada juga Lamia-san, yang bagian atas tubuhnya seperti gadis cantik dan bagian bawahnya seperti ular. Dan Harpy-chan, yang tangannya bersayap. Tapi yang terlibat denganku adalah yang paling tidak manusiawi di antara yang tidak manusiawi dan memiliki penampilan yang cocok untuk disebut binatang ajaib.

Aku lebih suka memilih yang praktis daripada mengharapkan familiar cantik itu dari awal dan dikhianati!

Itu sebabnya aku memperingatkannya dari awal dan berkata, “―Perkenalkan aku pada slime yang melelehkan pakaian wanita dan tentakel yang suka memakan apa yang dikeluarkan dari tubuh wanita.”

Itu benar, yang kuinginkan hanyalah pengganti belahan jiwaku yang pernah kehilangan, Slime-Taro dan Tentacle-Maru.

Fufufu, Slime-Jirou, Tentacle-Emon, tunggu aku. Kita akan segera bertemu! Dan ketika kalian menjadi familiarku, kalian akan memiliki banyak aksi! Ayo cairkan pakaian wanita dan buat mereka berlendir dengan tentakelmu!

“… Kau memiliki pikiran kotor, 'kan …?”

Koneko-chan menatapku dengan mata menghina! Seperti yang diharapkan dari Koneko-chan, dia sangat ketat dalam pemeriksaannya! Tapi jangan khawatir! Aku tidak akan menggunakan Slime-Jirou dan Tentacle-Emon padamu, Koneko-chan! Karena jika aku melakukannya, mereka akan tetap terbunuh!

“Hahahaha! Tapi bagaimanapun, ayo lanjutkan latihan kita, Koneko-chan, Ravel! Ayo kalahkan Manusia Serigala dan Manusia Kadal!”

Aku memaksakan diri untuk berganti topik dan memberi tahu mereka!

“… Yah, aku tahu itu, tapi.”

“Tentu saja!”

Terlepas dari semua yang terjadi, mereka berdua berdebat denganku dengan antusias.

Jadi, aku menghabiskan sisa hari itu untuk berlatih bersama mereka, mencoba mengambil kembali apa yang hilang dariku hari itu.

—D×D—

Larut malam pada hari pertarungan penentu.

Koneko, Ravel, dan aku berkumpul di tempat yang ditentukan untuk pertarungan―gimnasium Akademi Kuoh.

Sebuah ring persegi didirikan di tengah gimnasium dan bahkan ada liputan langsung.

[Oooh, ini dia duo Hellcat dan Phoenix Girl! Pendukungnya adalah Hyoudou Issei-kun, sang Sekiryuutei! Komentator langsung hari ini adalah aku, Shidou Irina, alias, Ace Michael-sama! Salam!]

Irina-lah yang sangat bersemangat di mikrofon! Apa sih yang kaulakukan!?

[Aku Xenovia, juga seorang komentator. Halo.]

[Namaku adalah Abe Kiyome dan aku juga seorang komentator. Hari ini aku berharap untuk menjelaskan tentang familiar.]

Itu adalah Xenovia dan Abe-senpai, yang duduk di kursi liputan langsung bersama Irina! Ada juga kursi penonton yang tersedia, tetapi hanya beberapa orang yang duduk di sana. Atau lebih tepatnya, semuanya, seberapa besar kalian menantikan pertarungan antara Koneko-chan dan yang lainnya!? Kami memiliki ring, liputan langsung, dan kursi penonton! Kalian terlalu siap!

Atau lebih tepatnya, aku yang kedua bagi mereka!? Aku bahkan tidak mendengarnya! Aku hanya membantu mereka berlatih!

“Aku akan mendukungmu hari ini.”

“Kalau kau terluka, aku akan menyembuhkanmu.”

Kiba dan Asia berkata dari kursi penonton, melambaikan tangan mereka! Kalian bersemangat untuk menonton pertarungan, ya!?

[Omong-omong, Rias-san, Akeno-san dan Rossweisse-sensei tidak akan datang hari ini karena mereka ada urusan!]

Irina memberikan penjelasan tambahan. Oh, jadi Onee-sama tidak datang hari ini.

Tapi semua anggota budak-budak lainnya ada di sini … huh?? Aku tidak melihat seseorang yang kukenal, jadi aku merasa curiga.

Si berengsek Gya-suke hilang. Teman-teman dan teman sekelasnya, Koneko-chan dan Ravel sedang bertarung, jadi tidak mengherankan jika dia yang pertama bergegas ke tempat kejadian … Apa dia sakit atau semacamnya?

Saat aku memikirkan ini, lampu di gimnasium padam, dan sinar dan kabut berwarna-warni muncul dari ring.

[Ah! Para pendatang baru yang melawan tim Hellcat & Phoenix Girl adalah tim Manusia Binatang Sempurna!]

Pengumuman Irina diikuti oleh kemunculan monster humanoid dengan kepala serigala dan monster humanoid dengan kepala dan ciri-ciri kadal.

“Hehehehe! Aku datang untuk menggertak kucing kecil dan gadis burung!”

“Gururururururu! Ayo bersenang-senang hari ini!”

Begitu, jadi ini Manusia Serigala dan Manusia Kadal yang telah membuat Koneko-chan begitu gelisah. Mereka memiliki ekspresi jahat di wajah mereka dan mengatakan kalimat jahat!

Tapi kupikir Manusia Kadal, yang tertawa dengan [Gurururururu], terlalu berharga saat ini!

Di belakang mereka ada seorang pria kurus bermata jahat.

“… Fufufu, tidak mungkin teman-temanku bisa dikalahkan hanya oleh Iblis.”

Ah, itu sepupu Abe-senpai, bukan? Dia memiliki tampilan yang cukup jahat di wajahnya, bukan …?

Kedua tim masuk ke dalam ring. … Ini gulat. Mereka mencoba meniru gulat profesional. Jadi duel itu dalam format gulat ….

Wasit antara dua tim tag adalah seorang wanita berkacamata dan payudara besar yang muncul di tengah ring.

“Namaku Shinra Tsubaki dan aku akan menjadi wasit kalian. Aku adalah wakil ketua OSIS.”

Fukukaichou!? Kenapa kau jadi wasit!?

Kiba, di antara penonton, berkata dengan nada meminta maaf.

“Kami membutuhkan wasit, tetapi kami tidak memilikinya, jadi aku berkonsultasi dengan … OSIS, dan Shinra-senpai keluar untuk membantu kami.”

“Permintaan Kiba-kun … Tidak, kalau itu permintaan dari budak-budak Gremory, yang berteman denganku, maka aku, sebagai wakil ketua OSIS, harus berpartisipasi. Tolong serahkan padaku hari ini.”

Dia terlihat keren dengan kacamatanya yang bersinar dan segalanya, tapi dia pasti melakukannya karena Kiba memintanya!

Y-yah, karena pertandingan ini secara resmi disetujui oleh OSIS, apakah itu berarti setidaknya kami memiliki jumlah minimum izin untuk melakukannya?

Setelah wasit memeriksa kedua tim, bel berbunyi “Khan”, dan pertandingan dimulai!

Aku yang kedua untuk Koneko-chan dan Ravel, jadi aku melihat mereka bertarung dari bawah ring.

Koneko-chan dan Ravel melepas mantel mereka. Koneko-chan mengenakan pakaian renang sekolah lamanya, dan Ravel mengenakan pakaian gulat berenda yang lucu!

Dua orang pertama yang bertarung adalah Koneko-chan dan Manusia Serigala!

“Heh heh heh heh! Aku akan menunjukkan kepadamu betapa menakutkannya serigala!”

Itu kalimat yang sangat klise! Manusia Serigala ini sangat melakukan tindakan penjahatnya sehingga menakutkan!

Koneko-chan tanpa ragu langsung menuju ke arahnya, dan “Boom!” meninjunya begitu keras sehingga udara bergetar.

Si Manusia Serigala berhasil menghindarinya dan berlari mengelilingi ring dengan gerakan lincah seperti serigala. Dia cukup cepat. Aku bisa mengatasinya, tapi menurutku Iblis yang lemah tidak bisa mengatasinya. Setelah bergerak di sekitar ring untuk beberapa  saat, Manusia Serigala menangkap titik buta dan melompat ke arah Koneko-chan! Sebuah serangan dari belakang kiri!

Tapi Koneko-chan sepertinya telah menangkapnya dan membalikkan tubuhnya dan menghindari serangan lawannya. Sambil menghindarinya, dia melepaskan tendangan ke sisi lawannya!

“Uh oh!”

Manusia Serigala itu berguling ke samping di tempat dan bahkan menghindari serangan ini! Seperti yang kupikirkan, jika hanya soal bergerak, orang ini benar-benar hebat.

[Oh! Kau lumayan cepat, Manusia Serigala-san! Dia bahkan menghindari serangan itu!]

[Soal manusia serigala, kecepatan dapat dianggap sebagai senjata mereka. Aku mendengar bahwa manusia serigala bereinkarnasi sebagai Iblis dengan bidak [Knight] bergerak lebih cepat.]

Irina dan Abe-senpai menjelaskannya. Tentu, dengan kecepatan itu, dia akan memiliki kompatibilitas yang luar biasa dengan bidak [Knight].

“Di sini, mungil!”

Segera setelah dia menghindar, Manusia Serigala itu menyerang Koneko-chan dengan cakar tajamnya―tetapi serangan itu tidak berarti apa-apa terhadap [Rook], yang memiliki pertahanan kuat.

Serangan cakarnya bahkan tidak bisa menyebabkan satu luka pun di tubuh kecilnya!

“… Tsk! Kau keras, dasar kucing sialan!” umpat si Manusia Serigala. Meski mampu menghindari pukulan lawannya, dia tampak kesal karena serangannya tidak berhasil.

[Ah! Pertahanan Koneko-chan melebihi kekuatan serangan si Manusia Serigala!]

[Hmm, bagaimanapun juga, kemampuan bertahan Koneko-chan sangat luar biasa. Karena kita telah melawan begitu banyak musuh yang tangguh, orang cenderung berpikir bahwa pertahanannya setipis kertas.]

Irina dan Xenovia menjelaskan sebanyak itu.

Jika serangannya mengenai, Koneko-chan mungkin akan menang. Lawannya mungkin masih memiliki kartu as di lengan bajunya, tapi sepertinya tidak mungkin dia memiliki sesuatu yang mungkin melebihi kemampuan serangan dan pertahanan Koneko-chan.

Jika dia terus membuatnya bergerak dan menguras staminanya, Koneko-chan akan menang! Yang harus dia lakukan adalah menyerang ketika Manusia Serigala itu tidak bisa bergerak lagi! Aku tahu dia bukan tandingan Koneko-chan!

Koneko-chan juga tampaknya menyadari hal ini dan memberi tekanan pada lawan dengan tidak bergerak terlalu banyak dan secara bertahap menarik lebih dekat.

Jika dia terus seperti ini, dia akan menang!

Aku berpikir begitu, tetapi pendukung lawan, si Beast Tamer, juga tampaknya telah memahami ini dan berteriak pada si Manusia Serigala.

“Machida-san! Kau harus bertukar dengan Ikushima-san! Jika kau terus seperti ini, situasimu akan memburuk dan kau akan kalah!”

Pria itu berkata demikian kepada si Manusia Serigala. Machida-san!? Nama Manusia Serigala itu … adalah Machida-san!? Dan Manusia Kadal itu … bernama Ikushima-san!?

Para familiar yang pernah kutemui sebelumnya memiliki nama Jepang juga! Bukankah dunia familiar kelewat Jepang!?

“Gururururu! Kami tidak perlu melakukan hal licik seperti bertukar tempat. Kami hanya perlu menyerangnya pada saat yang sama!”

Si Manusia Kadal, yang berada di ujung ring, mengatakan itu dan kemudian memasuki ring!

Oh, itu kotor! Dia memasuki ring ketika bahkan tidak menyentuh dan bertukar!

“Tsk! Mau bagaimana lagi! Ini lebih baik daripada dipukul!”

Si Manusia Serigala, Machida, menerima rencana si Manusia Kadal, Ikushima, dan mereka mulai menyerang Koneko-chan secara bersamaan!

“Aku tidak akan membiarkan itu terjadi!”

Ravel memasuki keributan dengan sayap apinya menyebar lebar! Dia berdiri di samping Koneko-chan dan menyerang duo Manusia Serigala dan Manusia Kadal!

“Burung Api dan Phoenix! Terimalah api neraka dari klanku, yang disebut burung abadi, Phenex! Terimalah dengan tubuhmu dan terbakarlah!”

Dengan kata-kata yang persis seperti kakaknya, Riser, Ravel diselimuti api!

“Aku tidak akan membiarkanmu melakukan itu!”

Si Manusia Kadal, perut Ikushima membengkak hingga tingkat yang aneh, dan dia meludahkan apa yang keluar dari mulutnya!

Benda itu dimuntahkan dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga mendarat dengan spektakuler di wajah Ravel!

“… T-tidaaaak, apa-apaan ini! Ini lengket!”

Itu adalah zat lengket seperti gel yang mengenai wajah Ravel! Menerima ludah dari si Manusia Kadal di wajahnya, Ravel untuk sementara kehilangan keinginannya untuk bertarung, dan nyala api yang ganas, yang telah mengaum sampai beberapa saat yang lalu, menghilang!

“Gurururururu! Kau penuh dengan celah!”

Manusia Kadal itu melepaskan tendangan tajam ke perut Ravel saat dia mencoba mengeluarkan muntahan yang menutupi tubuhnya—tetapi api segera menelan area yang rusak. Dan itu kembali normal seolah-olah tidak ada yang terjadi!

“I-itu tidak cukup untuk mengalahkanku! T-tapi, benda lengket ini!”

Seperti yang diharapkan dari seorang Phoenix. Mereka pulih dengan cepat dari serangan setengah hati. Tapi sepertinya muntahan tadi lebih menjijikkan dari sudut pandang Ravel.

Tanpa diduga, mungkin bukan tidak mungkin bagi mereka untuk memiliki skema menggunakannya untuk membuatnya membangun kelelahan mental dan runtuh …. Aku agak khawatir sekarang.

“Aku tidak akan mentoleransi kekacauan lagi!”

Wasit, Shinra-senpai, tidak tahan dan mencoba menghentikan mereka, tapi—

“Diam! Kakak berkacamata!”

“Ikushima! Jurus itu, ayo kita lakukan!”

“Gururururururu! Bagus!”

Duo manusia binatang saling memberi isyarat dan berkumpul di satu tempat!

Si Manusia Serigala, Machida, meraih kaki si Manusia Kadal, Ikushima, dan mulai membuat ayunan raksasa bersamanya!

“Ini dia. Ini adalah jurus spesial gabunganku dan Ikushima!”

“Vomit Bomber, Gugueeeeeeeee!”

Si Manusia Serigala sedang mengayunkan si Manusia Kadal! Si Manusia Kadal, yang sedang berputar, membuka mulutnya lebar-lebar dan mulai menyemprotkan muntahan seperti gel ke sekelilingnya dengan kekuatan besar!

Aku dipenuhi muntahan … Atau lebih tepatnya, muntahan seperti gel di sekujur tubuhku!

[Aduh! Ini kotor. Tidak, ini adalah jurus gabungan yang fantastis! Ini, Xenovia, Abe-san, payung.]

[Um, terima kasih. Sudah kuduga, aku tidak suka ini.]

[… Serangan ini tidak indah.] Reaksi dari penonton langsung tampaknya yang terburuk! Aku tahu! Muntahan ini berbau amis dan lengket!

Kiba dan Asia di antara penonton tidak bernoda, berkat respons cepat Kiba.

“… Sungguh, ini pertandingan terburuk.”

Ekspresi di wajah Koneko-chan suram saat dia membersihkana muntahan di tubuhnya. Aura dari apa yang tampak seperti touki mulai muncul dari seluruh tubuhnya!

“Fueeeee, aku tidak akan pernah memaafkanmu untuk ini!”

Bahkan Ravel yang berlinang air mata diselimuti api kemarahan. Namun, apinya sedikit terguncang, mungkin karena muntahannya menutupi tubuhnya. Kerusakan mentalnya pasti hebat. Serangan kotor semacam ini pasti tak tertahankan bagi seorang gadis yang tumbuh sebagai Ojou-sama.

Meskipun itu serangan yang mengerikan, mereka melakukannya dengan baik melawan Koneko-chan dan Ravel, yang lebih unggul dari mereka. Aku terkesan, tapi ….

“… Aku tidak bisa memuntahkan apa pun lagi … juga, mataku berputar … ini buruk ….”

Si Manusia Kadal yang dimaksud yang matanya berputar hebat, merana dan goyah! Aku mengerti. Dia memiliki luka di sekujur tubuhnya karena dia terus muntah dan diputar!

Itu adalah serangan yang kotor dalam banyak hal, tetapi situasinya telah berubah!

Satu langkah lagi! Aku berpikir begitu, tapi kemudian Beast Tamer itu tersenyum tanpa rasa takut.

“Kukuku. Kurasa sudah waktunya untuk menunjukkan yang itu.”

Ketika dia mengatakan ini, pria itu menjentikkan satu jari.

Seorang asisten panggung berpakaian hitam muncul dari bayang-bayang dan meletakkan sesuatu di tengah ring. Itu adalah kotak kardus.

Dengan curiga melihatnya adalah Koneko-chan, Ravel dan aku. Tapi entah bagaimana, kami tahu apa yang ada di dalamnya. Ya, karena orang itu tidak ada di sini hari ini.

Koneko-chan dengan takut membuka kotak kardus itu. Dan ada—

“… Aku t-tidak bisa makan bawang putih lagi ohhhh ….”

Ada Gasper, dibungkus dengan bawang putih dalam jumlah banyak!

Begitu pria itu mengonfirmasi ini, dia menunjukkan senyum yang memuakkan.

“Fufufufu, aku mengundang bocah Vampir yang berteman baik dengan kalian sebelumnya. Aku pernah mendengar hal-hal menarik soal dia mengatasi kelemahannya pada bawang putih, jadi aku menyuruhnya menantang dirinya sendiri hingga batasnya. Sebagai Beast Tamer, aku menemukan data yang cukup menarik.”

Dasar bajingan!!! Dia menangkap Gya-suke dan melakukan itu padanya! K-kau punya banyak waktu, ya!? Mereka memberi makan bawang putih Gya-suke dan mengukur batas kemampuannya! Meskipun dia tidak menyukainya, pria itu telah belajar makan bawang putih sampai batas tertentu untuk mengatasinya, tapi aku yakin dia masih tidak bisa makan bawang putih sebanyak itu.

Si Manusia Serigala, Machida, tertawa ketika dia melihat Gasper merosot di dalam kotak kardus.

“Gwahahahaha! Aku benci vampir! Kau pantas mendapatkannya! Tapi aku juga benci bawang putih!”

Si Manusia Serigala sedang mengorek hidungnya! Sementara itu, si Manusia Kadal tumbang diam-diam ke tanah di sebelahnya!

“… Gu…rurururu ….”

Hei, hei, hei, partnermu sepertinya telah mencapai batasnya!

Tanpa peduli soal itu, Beast Tamer itu terus berteriak.

“Itu benar! Inilah yang terjadi ketika kau melawan kami! Hahahahaha! Lihat, Vampir yang direndam bawang putih benar-benar putus asa! Sekarang, takutlah! Kami akan mengalahkan kegagalan Nekomata dan Phoenix!”

Bajingan ini gila!

Aku yakin dia mencoba menanamkan rasa takut dan putus asa pada Koneko-chan dan Ravel dengan melakukan hal-hal buruk pada teman-teman mereka. Apa yang dia lakukan memang kecil, tapi pasti akan cukup untuk membuat mereka kesal. Namun, kouhai-ku—bukannya ketakutan dan keputusasaan, seluruh tubuh mereka bergetar karena marah!

Koneko-chan berkata sambil memegang Gasper yang direndam bawang putih.

“… Beraninya kau melakukan ini pada temanku yang berharga ….”

Dia mengalihkan tatapan membunuhnya pada si Manusia Serigala dan si Beast Tamer.

“… Aku baru saja pindah ke sekolah ini, dan orang pertama yang berbicara denganku di kelas adalah Gasper-san. Aku akan membakarmu menjadi abu!”

Ravel melebarkan sayap apinya lebih dari sebelumnya dan memelototi lawannya dengan matanya yang dipenuhi semangat juang!

“Hehehehe! Itu jumlah tekanan yang bagus! Dengan ini, aku akan menjadi serius—”

Si Manusia Serigala, yang dengan senang hati mempersiapkan dirinya, berhenti berbicara di sana. Alasannya sangat sederhana. Aura dan api yang mengamuk dari seluruh tubuh Ravel menyelimuti ring itu. Dan Koneko-chan juga memancarkan aura menyilaukan dari seluruh tubuhnya dan mengangkat tinjunya ke udara!

““Aku pasti akan menghajarmu!””

Saat teriakan Koneko-chan dan Ravel tumpang tindih, gimnasium dipenuhi dengan api dan touki.

[Pemenang! Tim Hellcat & Phoenix Girl!]

Dengan suara Irina, “Kan kan kan!” gong berbunyi, menandakan akhir pertarungan.

Setelah menyaksikan tragedi Gasper, Koneko-chan dan Ravel melepaskan aura serius mereka dan melukis gimnasium menjadi pemandangan neraka. Semuanya hangus hitam. Yang bakal sulit di perbaiki ….

Tiga orang di antara penonton, Kiba, Asia dan Shinra-senpai, wasit, dan aku bisa mengatasinya dengan cepat. Tetap saja, para manusia binatang dan Beast Tamer di atas ring langsung terkena serangan api dan touki yang dilepaskan oleh dua gadis kelas satu dan telah tumbang.

“Nah, ini yang terjadi ketika aku serius.”

“…… Ini hasil yang sudah jelas.”

Ravel dan Koneko-chan adalah pemenang di tengah ring. Mereka dengan tenang saling tos dengan penuh kemenangan.

Ya, ketika semuanya beres, mereka adalah duo yang bagus! Daripada ini hasil yang sudah jelas, aku akan mengatakan itu adalah akhir yang sudah pasti. Karena mereka memiliki spesifikasi yang cukup tinggi.

Tapi itu adalah pertarungan yang mengasyikkan. Sangat berharga melihat keduanya bertarung bersama.

“Gya-kun, aku telah membalaskan dendammu. Tidurlah dengan tenang ….”

“Kematian Gasper-san tidak akan sia-sia!”

Mereka melihat ke kotak kardus, menangis.

“… Aku masih hidup ….”

Aku mendengar suara seperti itu datang dari kotak kardus. … Tapi yah, terserahlah.

“Ayo, setelah kau selesai dengan kenakalanmu, kita akan pulang. Kau telah melihat sedikit kenyataan, bukan? kau tidak sembarangan bertarung dengan Iblis. Selain itu, seseorang seperti kau tidak cukup untuk melepaskan kekuatan familiar yang kaukontrak.”

“Y-yah ….” Abe-senpai dengan kasar menikam sepupunya yang hangus itu dengan kata-kata.

Ah, itu benar! Hal yang telah kami diskusikan!

Aku segera menghampiri Abe-senpai dan berbisik di telinganya.

“… Senpai! Hal yang telah kita diskusikan! Bagaimana hasilnya?”

Ketika aku menanyakan itu, dia mulai merogoh sakunya seolah-olah dia baru ingat, “Oh, itu”. Kemudian, dia mengambil dua kotak kaca darinya.

“Di dalamnya ada slime dan tentakel … Ara.”

Kotak kacanya retak, dan isinya … hitam hangus! T-tunggu sebentar, ini …!

“Sepertinya serangan sebelumnya memecahkan kotaknya, dan familiar di dalamnya terbakar habis. Aku bisa melindungi diri, tapi … sepertinya aku ceroboh.”

Apa, apa, apa……

“Apa katamuuuuuuu!? Apa kau mengatakan bahwa Slime-Jirou dan Tentacle-Emon terbunuh dalam pertarungan oleh kekuatan Koneko-chan dan Ravel barusan?”

Aku sangat terkejut sehingga bola mataku keluar dari kepalaku! Beneran? Kami bahkan belum bertemu dan akhirnya berpisah dalam kematian?

Itu tidak mungkin! Kenapa aku tidak bisa berhubungan dengan ini?

Aku hanya ingin menghabiskan seluruh waktuku agar mereka membantuku melakukan hal-hal cabul!

“… Slime-Jirou?”

“… Tentacle-Emon …?”

Menggigil … aku merasakan tekanan yang tak terkatakan dari belakangku ….

Aku melihat Koneko-chan dan Ravel yang tampak menakutkan ketika aku melihat ke belakang dengan ngeri!

“Senpai, apa maksudmu? Kenapa kau berbicara dengan Abe-senpai soal familiar? Itu adalah mayat familiar cabul, bukan?”

“… Familiar cabul …? … Ise-sama? Mungkinkah alasan kau membantu latihan kami adalah ….”

Aku mundur dari mereka saat mereka merayap ke arahku sambil memberi tahu mereka alasanku!

“I-ini, kalian tahu, gadis-gadis! Tidak! Aku benar-benar tidak punya perasaan jahat saat mengikuti latihan kalian …!”

Aku tidak peduli lagi!

Hari itu, aku dibuat sadar akan chemistry mereka sebagai duo seutuhnya.

Sialan! Lain kali aku akan mendapatkan Slime-Saburou dan Tentacle-Nosuke!

Post a Comment

2 Comments
  1. Min, mau tanya.
    Bukannya arti judul dari Life 5 ini adh... *Impian Tim Gadis Penanda Pertempuran* , ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya aku campurin karena di jepangnya pake kanji & katakana 夢のタッグバトル・ガールズ ... untuk kanji 夢 (yume) aku terjemahin jadi mimpi/impian & katakana タッグバトル・ガールズ (Taggubatoru gāruzu) / Tag Battle Girls gak aku terjemahin

      Delete