A+
A-

Renegade Immortal Bab 28

Bab 28 Tugas Rumah

Di antara warna ungu, hitam, putih, dan merah, hitam mewakili kultivasi yang sangat tinggi. Wang Lin tidak bisa melihat melalui kultivasinya, jadi dia dengan hormat berkata, “Wang Lin menyapa saudara Zhang. Selamat kepada senior karena telah mencapai pakaian hitam.”

Pemuda berbaju hitam memandang Wang Lin dan perlahan berkata, “Aku berhasil menembus lapisan kelima Kondensasi Qi sedikit berhubungan denganmu. Jika aku tidak menemukan gua itu saat mencarimu, aku tidak akan menerobos secepat itu.”

Wang Lin tertegun dan bertanya, “Saudara Zhang, lubang dengan kekuatan isap di dalam gua dapat membantu kultivasi?”

Pemuda berbaju hitam itu mengangguk dan berkata, “Ketika kau mencapai puncak lapisan keempat dan perlu menggunakan mantra untuk memasuki lapisan kelima, pergilah ke sana sendiri dan kau akan melihat efeknya.” Dia melirik Wang Lin dan berkata, “Saudara Wang, mau bagaimana lagi karena bakatmu biasa-biasa saja, tetapi karena kau adalah seorang murid sekarang, kau harus berkultivasi dengan rajin. Aku melihat bahwa kau sama sekali tidak memiliki energi spiritual di dalam dirimu. Kau bahkan belum mencapai lapisan pertama Kondensasi Qi. Aku khawatir dari semua murid dalam, hanya kaulah satu-satunya.”

Wang Lin tertegun tetapi tersenyum masam, “Aku akan mengingat nasihat saudara murid. Aku akan melipatgandakan usahaku dalam berkultivasi.” Dia tiba-tiba mengganti topik pembicaraan dan bertanya, “Saudara Zhang, apa alasan kau ada di sini hari ini?”

Pemuda berbaju hitam terkekeh dan berkata, “Tidak ada yang serius. Murid kehormatan yang bertanggung jawab atas rumah tugas menghilang. Seseorang melihatmu pergi ke sana hari itu, jadi aku datang ke sini untuk menanyakan hal itu padamu.”

Ekspresi Wang Lin tetap normal dan tertawa, “Aku punya firasat tentang apa yang terjadi. Biasanya, aku tidak mendekati rumah tugas, tapi setengah bulan yang lalu, aku melewatinya dan seorang murid kehormatan berbicara di belakangku, jadi aku memberinya pelajaran. Mungkin dia takut padaku dan meninggalkan sekte itu.”

Saudara Zhang menganggukkan kepalanya, setengah tertawa. Dia memandang Wang Lin dan berkata, “Murid kehormatan yang menjijikkan tidaklah penting. Hari ini, aku datang padamu karena para tetua telah memutuskan bahwa murid kehormatan tidak boleh bertanggung jawab atas pekerjaan rumah, jadi mereka ingin murid dalam mengambil alih. Tetapi tidak ada murid dalam yang mau pergi, mereka semua sibuk berkultivasi.”

Wang Lin tersenyum masam, “Aku mengerti. Sepertinya tugas itu telah diberikan kepadaku.”

Saudara Zhang tersenyum tipis dan berkata, “Kemasi barang-barangmu dan pergilah ke sana hari ini. Saat ini, rumah tugas benar-benar berantakan. Kau harus mengaturnya kembali.”

Dia mengarahkan tangannya ke arah Wang Lin, mengambil satu langkah, dan sebuah pedang muncul di bawah kakinya. Pedang itu memancarkan warna pelangi saat dia mengendarainya.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi frustrasi. Dia tidak ingin pergi ke rumah tugas. Orang-orang di sana terlalu usil; akan terlalu mudah bagi rahasianya untuk terungkap. Selain itu, akan ada banyak pekerjaan yang akan mengganggu kultivasinya. Tapi sekarang, dia tidak bisa tidak pergi. Dengan perut dipenuhi amarah, dia mengemasi barang-barangnya dan tiba di rumah tugas.

Setelah tiba di sana, dia mengambil keputusan di dalam hatinya. Dia tidak bisa tinggal di rumah tugas terlalu lama. Dia harus mengacaukan segala sesuatu di rumah tugas agar setiap murid kehormatan akan mendatangi para tetua untuk meminta penggantinya.

Dengan pemikiran ini, Wang Lin membersihkan kamar murid Liu. Selain tempat tidur dan meja, segala sesuatu yang tidak berguna dibuang ke luar.

Saat dia melakukan ini, beberapa murid tiba di rumah tugas. Mereka telah mengetahui bahwa Wang Lin kini bertugas memberikan tugas, sehingga banyak dari mereka yang gugup. Wajah beberapa orang yang paling mencemooh Wang Lin pucat dan jantung mereka berdebar kencang.

Beberapa memiliki niat membantu Wang Lin membersihkan, tetapi setelah dilotot, mereka semua dengan patuh berdiri di halaman.

Setelah selesai membersihkan, Wang Lin dengan santai duduk di kursi. Dia dengan dingin menatap 100 lebih murid kehormatan di hadapannya. Dia tahu bahwa Sekte Heng Yue memiliki banyak murid kehormatan. Ini hanya sebagian kecil saja. Dalam beberapa hari ke depan, akan ada lebih banyak murid kehormatan yang kembali untuk melaporkan pekerjaan mereka.

“Sekarang kau akan memotong 500 pon kayu bakar!” Wang Lin dengan santai menunjuk seseorang. Dia ingat orang itu diam-diam mengejeknya.

Orang itu tercengang. Dia segera menangis, “Saudara Wang, aku… aku dulu bekerja di dapur. Aku tidak tahu cara memotong kayu.”

Wang Lin memutar matanya. Dia mendengus, “Sekarang 1.000 pon sehari!”

Anak laki-laki itu tiba-tiba berlutut ke tanah dan mulai menangis. “Saudara Wang, kau adalah orang baik. Aku seharusnya tidak mengejekmu saat itu. Tapi tolong, jangan terlalu dendam padaku… aku… aku tidak mungkin melakukan 1000 pon, bagaimana kalau 500 pon?”

Orang-orang di sekitarnya saling memandang. Mereka semua tahu Wang Lin akan mempersulit keadaan, tapi ini jelas merupakan balas dendam.

Ada beberapa murid kehormatan di antara kerumunan yang berteriak tidak puas. “Semuanya, jangan dengarkan dia. Ayo kita cari tetua dan suruh mereka menegakkan keadilan. Wang Lin terlalu sombong.”

“Benar. Mari kita mencari para tetua untuk mendapatkan murid dalam lainnya untuk bertanggung jawab atas tempat ini. Jika mereka tidak mendengarkan kami, kami akan berlutut dan tidak pernah bangun.”

“Betul. Ayo pergi, semuanya. Jangan tinggal di sini. Wang Lin ini berpenampilan jahat. Dia bahkan tidak ingat bahwa dia memasuki Sekte dengan mencoba bunuh diri. Memalukan sekali.”

Suara suara ketidakpuasan semakin keras. Segera, semua orang meninggalkan halaman sambil meneriakkan hinaan. Mereka semua terlihat sedih saat berjalan menuju halaman, semuanya meneriakkan hal-hal seperti, “Wang Lin tidak ingin kita hidup lagi.”

Wang Lin merasa santai di hatinya. Dia tidak menghentikan mereka dan berharap mereka akan berhasil. Dengan cara ini, para tetua akan marah dan membuat orang lain mengambil alih sehingga dia dapat berkonsentrasi pada kultivasi.

Sepuluh orang yang tersisa ragu-ragu. Mereka ingin pergi, tetapi jika hal ini gagal, bukankah itu berarti mereka sama sekali tidak menghormati Wang Lin?

Wang Lin tidak terburu-buru. Dia menunggu hasilnya dari halaman utama. Sesaat kemudian, semua murid kehormatan dengan murung kembali, satu per satu. Kali ini, mereka tidak lagi berteriak, tapi matanya dipenuhi keputusasaan dan keheningan.

Wang Lin melihat ekspresi mereka dan tahu bahwa mereka telah gagal. Dia sangat kecewa di hatinya. Sepertinya dia harus membuat keributan yang lebih besar lagi. Memikirkan hal itu, dia mengamati orang-orang di sini dan berkata, “Kalian semua yang diam-diam mengejekku, dengarkan aku. Saya di sini hari ini untuk membalas dendam. Jika kalian tidak puas, temuilah tetua. Jika kalian bisa mengeluarkanku dari posisi ini, aku harus berterima kasih.”

Salah satu murid memohon, “Saudara Wang, kau adalah orang yang hebat. Mohon maafkan kami.”

“Ya, Saudara Wang, saat itu kami buta. Tolong beri kami istirahat. Aku… aku akan bersujud padamu.”

“Saudara Wang, mereka semua mengejekmu saat itu, tapi aku tidak pernah melakukannya. Aku bahkan membelamu. Aku…”

Post a Comment

0 Comments