A+
A-

Renegade Immortal Bab 29

Bab 29 Pintu Terkunci

Tanpa menunggu orang itu selesai, seseorang di sampingnya dengan marah berkata, “Zhao Xiao Er, saat itu, kau mengejeknya paling keras. Saudara Wang, jangan dengarkan dia.”

Ekspresi Zhao Xiao Er berubah. Dia dengan marah berkata, “Zhao Xiao San, aku kakakmu, kau bajingan penikam. Kembalilah ke kamarmu dan lihat bagaimana aku akan menghajarmu.”

“Aku setia, Saudara Wang. Kau orang yang baik, tolong beri aku pekerjaan yang lebih mudah.”

“Saudara Wang, jangan dengarkan kedua saudara itu. Mereka dikenal karena aksi dua orang ini. Siapa yang tahu berapa banyak murid kehormatan yang mereka tipu? Saudara murid, akulah orang yang tidak pernah mengatakan hal buruk tentangmu.”

Seorang murid kehormatan perempuan yang sangat cantik dengan hati-hati berkata, “Saudara Wang, saudari murid ini selalu memiliki tubuh yang lemah dan tidak bisa melakukan pekerjaan berat. Bagaimana kalau aku datang dan memijatmu setiap malam? Apakah boleh?”

Di antara murid kehormatan Sekte Heng Yue, tidak banyak murid perempuan. Hanya sekitar sepuluh persen yang berjenis kelamin perempuan. Lagi pula, dalam ujian ketekunan, laki-laki mempunyai peluang lebih besar.

Tentu saja, beberapa murid kehormatan perempuan diterima dengan baik oleh semua orang. Berdasarkan penampilan mereka, beberapa bahkan disukai oleh murid dalam.

Kemudian, murid kehormatan perempuan lainnya menatap Wang Lin dengan cantik dan dengan genit berkata, “Saudara murid, saudara Liu tidak pernah memberiku kerja keras, aku hanya datang untuk melayaninya di malam hari. Aku kenal beberapa saudari murid lainnya. Aku akan mengajak mereka menemuimu malam ini, oke?”

Semua orang berusaha mati-matian untuk memberitahu Wang Lin bahwa mereka tidak pernah mengatakan hal buruk tentangnya. Setelah mendengarkan dalam waktu yang sangat lama, Wang Lin kehabisan kesabaran dan berteriak, “Kalian semua, tutup mulut. Sungguh kacau balau.”

Setelah dia selesai berbicara, dia menunjuk seseorang dan berkata, “Kau, 20 tong air. Kalau kau tidak senang, temuilah tetua.”

Tubuh orang itu gemetar. Dia membuka mulut untuk berbicara, tetapi melihat ketidaksabaran di mata Wang Lin. Dia segera tersenyum dan menganggukkan kepalanya.

“Kau, cuci 500 kg pakaian setiap hari. Ingat, kalau kau tidak puas, carilah tetua.” Orang yang ditunjuk menelan ludah dan hampir pingsan. Dia bergumam, “500 kg, itu seperti semua pakaian di sekte kalau dijumlahkan…”

“Kau, bersihkan seluruh sekte! Hal yang sama, jika kau tidak puas, carilah tetua!”

“Kau, bersihkan kakus. Kalau aku melihat seekor lalat di sana, kau bisa tinggal di sana.”

“Kau, kumpulkan 500 pon herbal sehari. Kalau kau mencampurkan rumput liar di sana untuk menipuku, aku akan mengeluarkanmu dari sekte! Kalian semua dengarkan, kalau kalian tidak puas, carilah tetua!” Bagi sebagian orang, meskipun beban kerjanya berat, beban itu masih dapat ditanggung. Namun, pada beberapa orang terakhir yang dia tunjuk, kaki mereka menjadi lunak dan langsung roboh ke tanah.

Semua murid kehormatan memasang ekspresi menyedihkan. Seluruh Sekte Heng Yue bahkan mungkin tidak memiliki 500 kg tanaman herbal di pegunungan.

……

Berdasarkan ingatan Wang Lin tentang orang-orang yang mengejeknya, dia menunjuk mereka satu per satu dan dengan hati-hati memikirkan pekerjaan apa yang akan diberikan kepada mereka. Dia tidak lelah sama sekali dan akhirnya selesai menugaskan semua pekerjaannya. Dia bermalas-malasan sebentar dan berpikir bahwa tugas-tugas yang ditugaskan kepadanya mustahil diselesaikan. Apa yang bisa dilakukan para murid kehormatan selain mengeluh kepada para tetua? Tapi kalau-kalau para tetua memutuskan untuk tidak melakukan apa pun, akan lebih baik jika membuat kekacauan ini semakin besar, agar mereka tahu bahwa menjadikanku, Wang Lin, sebagai penanggung jawab rumah tugas adalah kesalahan besar.

Memikirkan hal itu, dia menunjuk ke seseorang yang tidak dia kenal dan berkata, “Kau beruntung. Tugasmu adalah melacak semuanya. Buatlah daftar semua hadiah yang diberikan padaku. Catat nama dan waktu pemberiannya. Jika kau mencoba menjadi serakah, aku akan mengeluarkanmu dari sekte!”

Orang itu sangat terkejut hingga dia langsung jatuh ke tanah dan bersujud kepada Wang Lin. Dia berulang kali mengatakan bahwa dia akan ingat untuk melakukannya dengan benar dan tidak melakukan kesalahan.

Semua murid kehormatan tercengang. Sebelumnya, murid Liu merahasiakannya tentang hal itu, tetapi Wang Lin ini dengan berani meminta suap.

Sesaat kemudian, seorang murid kehormatan melangkah maju dan mengeluarkan tiga jimat yang digunakan untuk berkunjung ke rumah. Dia menyerahkannya kepada Wang Lin dan berkata, “Saudara Wang, inilah aku yang memberikan penghormatan kepadamu.”

Wang Lin menjawab dengan suara. Dia menyimpan jimat itu dan bertanya, “Pekerjaan apa yang ditugaskan padamu sebelumnya?”

“Mengumpulkan 20 tong air sehari!” Orang itu menjawab dengan gugup.

Wang Lin perlahan berkata, “Kalau begitu, lakukan 5 tong sehari”

Orang itu terkejut dan langsung mengucapkan terima kasih.

Mengikuti petunjuk orang itu, semua orang bangkit dan hendak melangkah maju ketika Wang Lin perlahan berdiri dan berkata, “Kalian semua pergi. Kalian semua harus mengikuti proses pemberian hadiah yang benar. Tuliskan pekerjaan kalian saat ini dan pekerjaan yang kalian inginkan pada selembar kertas, lalu kirimkan kepada orang yang kutunjuk untuk mengelolanya. Kalian hanya dapat melakukannya sekali dalam 10 hari.”

Setelah selesai, dia kembali ke kamarnya dan menutup pintu.

Orang-orang di halaman menghela napas. Beberapa bahkan menunjukkan kemarahan di mata mereka. Perut mereka penuh dengan kutukan yang ditujukan pada Wang Lin, tapi tidak satupun dari mereka yang mengucapkannya dengan lantang. Mereka semua berpencar dengan wajah muram.

Setelah mereka pergi, Wang Lin keluar dari kamar dan menjelajahi seluruh rumah tugas. Dia menemukan pintu terpencil ke ruang penyimpanan.

Ruang penyimpanannya tidak besar. Setelah Wang Lin membersihkannya, meskipun dia kecewa, ini adalah tempat paling terpencil di sini. Dia membersihkan untuk memberi ruang, lalu mengunci pintu dan memasuki ruang mimpi.

Waktu berlalu. Wang Lin sudah bertanggung jawab atas tugas rumah tangga selama dua bulan. Dalam dua bulan itu, selain memberikan pekerjaan kepada murid kehormatan untuk beberapa hari pertama, sisa waktunya dia fokus pada kultivasinya. Adapun tugas para murid kehormatan, dia tidak peduli sama sekali. Jika mereka tidak melakukan tugasnya, yang harus dia lakukan hanyalah mendengus dingin dan mereka akan menawarinya hadiah.

Wang Lin sangat kesal selama dua bulan itu. Kultivasinya terus-menerus diganggu oleh para murid kehormatan. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan para murid dalam dan tetua lainnya. Dia mengacaukan segalanya, tapi mereka masih belum mengirimkan penggantinya.

Post a Comment

0 Comments