A+
A-

Renegade Immortal Bab 31

Bab 31 Air Salju

Ekspresi Wang Lin tetap normal. Dia bertanya, “Berapa banyak yang kau butuhkan?”

Wang Hao ragu-ragu dan berkata, “Setidaknya 200.”

“Sebanyak itu? Untuk apa kau membutuhkannya?” Wang Lin tercengang. Dia memang memiliki 200 jimat. Dia telah menerima hampir 500 dari suap.

Wang Hao mendesah dan berkata, dengan wajah pahit, “Kakak Tie Zhu, dalam dua bulan ini akan menjadi kompetisi murid dalam. Meskipun aku bisa berpartisipasi, aku tidak memiliki peluang untuk menang. Tapi aku menolak untuk menyerah. Bajingan Wang Zhuo itu telah mencapai lapisan pertama Kondensasi Qi dan aku mendengar bahwa dia mencoba mencapai lapisan kedua.”

“Bagaimana dia bisa berkultivasi begitu cepat?” Wang Lin sudah lama tidak melihat Wang Zhuo dan cukup terkejut. Tampaknya bakat sangat penting.

Wang Hao mengungkapkan ekspresi marah dan berkata, “Itu hanya karena dia memiliki guru yang baik. Gurunya tidak peduli dengan harganya dan memohon pada guruku untuk sejumlah pil Pendirian Fondasi. Itu adalah pil yang sangat berharga dalam sekte ini. Setelah memakan pil, kecepatan kultivasi meningkat drastis.”

Wang Lin mengangguk dan bertanya, “Apa hubungannya ini dengan kau meminjam jimat?”

Wang Hao bergumam, “Tentu saja ada hubungannya. Kau tidak banyak berinteraksi dengan orang lain, tetapi sebulan sebelum kompetisi, semua murid dalam akan mengadakan pertukaran kecil. Di sana, semua orang mengeluarkan harta mereka untuk ditukar dengan persiapan akhir. Aku mendengar dari beberapa senior yang menghadirinya sebelumnya. Mereka mengatakan bahwa selama pertukaran, apa pun bisa digunakan, seperti pedang terbang, harta ajaib, pil, dll.”

Setelah Wang Lin mendengar ini, jantungnya mulai berdebar kencang. Dia tidak terlalu tertarik pada pedang terbang atau harta ajaib, tapi mantra untuk tahap Kondensasi Qi penting baginya. Berpikir bahwa dia mungkin bisa mendapatkannya melalui pertukaran, dia merenung sejenak dan berkata, “Para murid dalam sangat percaya satu sama lain, untuk melakukan pertukaran ini?”

Wang Hao tertawa dan berkata, “Kakak Tie Zhu, kau telah mengajukan pertanyaan penting. Ada satu aturan selama pertukaran ini, dan itu juga merupakan persyaratan untuk memasuki pertukaran. Artinya, punya pil penyamaran. Setelah meminum pil penyamaran, kecuali seseorang berada pada tahap dasar, tidak ada yang bisa mengenalimu.”

Sebuah pemikiran melintas di kepala Wang Lin. “Kau meminjam semua jimat ini untuk pil itu?”

Wang Hao tercengang. Dia mengangguk dan berkata, “Kakak Tie Zhu sangat pintar. Itu benar. Pil ini dikendalikan oleh guruku, dan sekitar waktu ini, dia mulai menjualnya secara pribadi. Harganya 200 jimat.”

Wang Lin mempertimbangkan sedikit dan berkata, “Pertukaran ini sepertinya cukup menarik. Aku ingin memeriksanya juga.”

Wang Hao dengan cepat berkata, “Tentu, selama kau memiliki pil penyamaran, kau bisa hadir. Tujuanku kali ini adalah pil Pendirian Fondasi. Aku mendengar bahwa kali ini, ada seorang murid yang menjualnya.”

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan mengeluarkan 400 jimat dari tasnya. Dia membuatnya menjadi 4 bundel yang masing-masing berisi 100 jimat.

Mata Wang Hao berbinar, lalu menyimpannya di tas pegangannya. “Kakak Tie Zhu, masih ada waktu sekitar setengah bulan. Aku akan datang dan mencarimu kalau begitu. Kita bisa pergi bersama.”

Wang Lin mengangguk. Mereka berbicara sebentar dan Wang Hao pergi.

Setelah Wang Hao pergi, dia merenung sejenak. Wang Lin sangat mementingkan pertukaran ini, karena ini adalah kesempatan baginya untuk mendapatkan mantra untuk tahap Kondensasi Qi selanjutnya.

Tapi dia tidak punya sesuatu yang berharga, dan semua jimat digunakan untuk membeli pil penyamaran. Setelah merenung dalam waktu yang lama, dia memutuskan untuk membawa energi spiritual yang diisi Mata Air. Itu seharusnya bisa menarik perhatian beberapa orang.

Dengan bantuan pil, tidak ada yang tahu identitasnya.

Setelah mengambil keputusan, Wang Lin tidak lagi memikirkan masalah ini. Saat ini, dia tidak bisa memasuki ruang mimpi, jadi dia mulai berlatih Teknik Gaya Tarik di atas batu besar di rumah tugas.

Dia telah melatih Gaya Tarik lebih dari sepuluh ribu kali di ruang mimpi. Dia menjadi semakin terampil dalam hal itu. Jika digunakan pada labu, maka tingkat keberhasilannya adalah 10 dari 10. Sekarang, dalam kehidupan sehari-hari, selama dia menggerakkan tangannya, dia bisa mengambil benda-benda kecil.

Jika ukurannya terlalu besar, tingkat keberhasilannya akan lebih rendah, namun dengan energi spiritualnya yang masih terus berkembang, dan setelah dia memasuki lapisan kedua, Teknik Gaya Tarik mulai menunjukkan kekuatan sebenarnya.

Setelah berlatih di bebatuan besar selama beberapa jam, di luar gelap dan turun salju, tetapi Wang Lin tidak segera memasuki ruang mimpi. Dia berdiri di ambang pintu dan menatap kepingan salju saat dia mulai merenung.

Sepanjang bulan, saat berkultivasi di lapisan kedua, Wang Lin melihat ada masalah. Efek dari energi spiritual yang diisi Mata Air telah berkurang. Meski penurunannya sangat kecil dan bisa dikompensasi, hal itu membuatnya khawatir tanpa akhir.

Dia takut, ketika tahap Kondensasi Qi-nya semakin tinggi, suatu hari, energi spiritual yang memenuhi Mata Air akan kehilangan efeknya.

Meskipun merendam manik misterius dalam cairan embun adalah yang terbaik, diikuti dengan mata air, pengumpulan embun terlalu lambat. Jumlahnya tidak cukup, dan tidak ada satu pun di musim dingin. Mata air tersebut adalah yang paling mudah dan praktis untuk didapat dan persediaannya tidak ada habisnya, namun, jika suatu saat, mata air tersebut tidak lagi efektif, Wang Lin perlu memiliki sesuatu untuk menggantikannya.

Dia sedikit menggerakkan tangannya dan mengaktifkan Teknik Gaya Tarik. Bongkahan salju dibentuk menjadi seekor naga dan dimasukkan ke dalam panci besar di dalam ruangan.

Setelah beberapa saat, Wang Lin telah mengisi setengah panci. Dia menghentikan Teknik Gaya Tarik dan mendekati panci. Dia membentuk segel dengan tangan kanannya. Setelah lebih dari sepuluh kali mencoba, dia akhirnya membentuk bola api seukuran bayi. Bola api tersebut mengeluarkan banyak panas dan dengan cepat melelehkan salju.

Setelah semua salju mencair, dia menyeka keringat di dahinya. Menggunakan dua teknik secara terus-menerus membuatnya sangat lelah.

Tidak banyak air salju di dalam panci. Dia melemparkan manik misterius itu ke dalam panci dan mengeluarkannya sepuluh menit kemudian.

Dia sekarang memiliki pemahaman yang sangat baik tentang manik misterius itu. Merendamnya di mata air selama 10 menit adalah batasnya. Dia telah mencoba merendamnya lebih lama, tetapi menemukan bahwa selama setidaknya sepuluh menit, efeknya tetap sama.

Dia meminum airnya, lalu memejamkan mata dan dengan cermat memeriksa perubahan energi spiritual di tubuhnya. Sesaat kemudian, dia membuka matanya dan bergumam, “Efeknya jauh lebih baik daripada mata air, tapi masih di bawah embun. Itu bisa digunakan!”

Dia segera mengeluarkan labu yang tak terhitung jumlahnya. Itu semua adalah labu yang dia kumpulkan di pegunungan. Setelah bekerja sepanjang malam, semua salju di halaman rumahnya hilang. Salju itu memenuhi sebagian kecil labu dengan air energi spiritual.

Post a Comment

0 Comments