A+
A-

Renegade Immortal Bab 37

Bab 37 Empat Tahun

Saudara murid Zhang menatap Wang Zhuo dengan dingin dan berkata, “Kunci untuk menerobos sangat berkaitan dengan bakatmu. Beberapa orang hanya membutuhkan beberapa upaya untuk berhasil, sementara yang lain membutuhkan ratusan atau ribuan tahun atau bahkan tidak pernah berhasil dalam hidup mereka.”

Wang Lin mengungkapkan ekspresi melankolis dan tiba-tiba bertanya, “Saudara murid Zhang, apakah menembus setiap lapisan sesulit ini? Apakah menembus dari lapisan ke-2 menuju ke-3 dan ke-3 menuju ke-4 itu sulit?”

Saudara murid Zhang mengangguk, “Ya. Semakin lanjut tahapnya, semakin sulit khususnya, lapisan ke-3 menuju ke-4 dan ke-5 menuju ke-6.”

Jawaban saudara murid Zhang juga menarik perhatian beberapa murid lainnya. Seorang murid perempuan tiba-tiba bertanya, “Saudara murid, apa susahnya berpindah dari lapisan ke-3 menuju ke-4? Aku saat ini berada di lapisan ke-3.”

Wang Lin mengenal orang yang berbicara. Gadis bernama Zhou itulah yang dikejar Wang Huo.

Saudara murid Zhang merenung sejenak dan berkata, “Baik. Hari ini saja, aku akan memberitahu kalian tentang dua hambatan yang akan kalian hadapi di bawah lapisan ke-6 Kondensasi Qi. Hambatan pertama adalah dari lapisan ke-3 menuju ke-4. Bagi sebagian orang, ini sangat mudah, tetapi bagi sebagian lainnya, itu adalah sesuatu yang mungkin tidak akan pernah mereka lewati sepanjang hidup mereka. Kuncinya tidak ada hubungannya dengan bakat, tapi pada kemampuan seseorang untuk memahami makna di balik ungkapan ‘jalan itu tanpa ampun’.”

Dia menatap semua orang dengan penuh perhatian dan melanjutkan, “Immortal perlu memutuskan ikatan fana mereka. Kalau bisa maka lapisan ke-3 menuju ke-4 itu mudah, jika tidak maka menjadi keras. Adapun hambatan pada lapisan ke-5 menuju ke-6 yaitu perubahan kualitas energi spiritual dalam tubuh kalian. Energi spiritual secara perlahan mengubah tubuh kalian, dan pada saat itu, ia mulai membuat perubahan yang lebih dalam. Hal ini membutuhkan energi spiritual yang besar, sehingga menjadi hambatan yang menghalangi banyak orang.”

Setelah Wang Lin selesai mendengarkan, dia tertegun dan merenung dalam diam.

Murid dalam lainnya semuanya memiliki ekspresi berbeda dan terus mengajukan pertanyaan. Baru setelah hari gelap, semua orang bubar.

Wang Lin berjalan ke lembah, mengikuti suara air, mengerutkan kening. Segera, sebuah danau muncul di hadapannya.

Aroma samar energi spiritual keluar dari air. Wang Lin pergi dan meminum airnya. Meski tidak bisa menandingi cairan energi spiritual, namun kandungannya masih cukup untuk membantu meningkatkan energi spiritualnya.

Maka dia mengambil labu dan mengisinya dengan air, satu demi satu. Setelah sekian lama, dia akhirnya mengisi semua labu dan berbalik. Pupil matanya segera menyusut ketika dia melihat saudara murid kedua berdiri di kejauhan, di belakangnya, seperti hantu. Ketika dia mengisi air, dia terus-menerus memindai area tersebut dengan kesadaran ilahi, tetapi tidak menemukan apa pun. Namun, tampaknya saudara murid Zhang sudah lama berada di sana. Hati Wang Lin tenggelam.

Mata Zhang Kuang berbinar dan berkata, “Saudara Wang, sungai ini memang mengandung banyak energi spiritual, dan bagus untuk kultivasimu, tetapi kulihat kau sudah menyiapkan banyak labu. Tahukah kau bahwa kau akan membutuhkannya sebelum kau datang ke sini?”

Wang Lin menyimpan barang-barangnya tanpa mengubah ekspresinya dan berkata, “Guru sebelumnya telah memberitahuku bahwa sungai akan membantu kultivasiku, jadi murid telah mempersiapkan banyak hal.”

Zhang Kuang menatap Wang Lin beberapa saat dan berkata, “Wajar jika Sun Dazhu mengetahui hal ini. Kau harus kembali dan berlatih. Untuk bisa mencapai lapisan pertama hanya dalam dua tahun yang singkat, tampaknya adik junior benar-benar bertekad. Itu bagus. Kuharap ketika aku bertemu kau lagi, kau akan berada di lapisan kedua.”

Wang Lin menggenggam tangannya dan pergi. Baru setelah dia kembali ke guanya barulah dia akhirnya sedikit rileks. Pakaiannya basah oleh keringat. Untung dia melatih dirinya untuk terus menggunakan teknik ini untuk menyembunyikan tingkat kultivasinya, jika tidak, jika Zhang tahu bahwa dia telah mencapai lapisan ke-3, dia pasti akan curiga. Jika Zhang mencoba membunuhnya, dia tidak akan memiliki kekuatan untuk melawan.

Wang Lin diam-diam mengingatkan dirinya sendiri, “Immortal sama dengan fana. Ada banyak jenis yang berbeda. Faktanya, immortal jauh lebih kejam daripada fana, jadi aku tidak boleh membiarkan siapa pun tahu bahwa aku memiliki manik misterius ini.”

Setelah menarik tuas untuk menutup gua lagi, Wang Lin duduk bersila dan mulai berkultivasi lagi.

Prinsip memutuskan semua keinginan dan ikatan fana adalah untuk mencegah hal-hal ini mengalihkan perhatian mereka dari kultivasi mereka, tetapi setelah memasuki Sekte Heng Yue, Wang Lin menemukan bahwa sebagian besar immortal tidak hanya tidak memisahkan diri dari keinginan mereka, tetapi juga menjadi lebih buruk lagi.

Akibatnya, istilah “memotong hasrat fana” adalah ungkapan yang sangat kabur, namun menurut Saudara Zhang, itu adalah kunci untuk beralih dari lapisan ke-3 ke ke-4, yang tampaknya merupakan sebuah kontradiksi.

Setelah lama bingung dan masih belum menemukan petunjuk apa pun, Wang Lin tahu bahwa dia tidak akan pernah bisa memutuskan hubungan dengan keluarganya. Untung saja lapisan ke-3 tidak seperti dua lapisan pertama. Meski dia tidak bisa menerobos, energi spiritualnya tetap meningkat. Pada akhirnya, dia menyerah untuk mencoba menembus lapisan ke-4 dengan cepat dan terus membangun energi spiritualnya.

Waktu berlalu dengan cepat. Satu tahun, dua tahun. Tanpa disadari, dua tahun lagi telah berlalu. Wang Lin telah mengikuti pelatihan tertutup selama 4 tahun. Dia hanya meninggalkan gua sekali lagi untuk mengisi ulang air untuk dijadikan air energi spiritual untuk kultivasi ini.

Empat tahun di dunia nyata menghasilkan 25 tahun di ruang mimpi. Termasuk waktu sebelum pelatihan pintu tertutup, Wang Lin telah berkultivasi selama 27 atau 28 tahun.

Tingkat Kondensasi Qi-nya masih tertahan di lapisan ke-3, namun jumlah energi spiritual di tubuhnya masih meningkat.

Itu adalah hari terakhir dari 4 tahun pelatihan intensif. Di luar, sebuah suara arogan berteriak, “Saudara-saudari murid, 4 tahun sudah habis. Cepat keluar. Ketua ada di sini, bersiap untuk mengirim kalian semua kembali.”

Semua gua di tebing terbuka. Para murid dalam keluar satu per satu.

Wang Lin merasa, dengan kesadaran ilahi ini, bahwa 40 lebih orang ini semuanya mendapatkan panen yang luar biasa saat berlatih di sini dalam 4 tahun terakhir.

Wang Zhuo telah mencapai puncak lapisan ke-5 dan siap menembus lapisan ke-6. Ada banyak orang lain yang mengalami situasi yang sama. Kultivasi setiap orang meningkat pesat.

Gadis bernama Xu berada di lapisan ke-3, dan saudara Zhang, dia sudah berada di lapisan ke-6!

Dia samar-samar merasa bahwa kultivasinya berbeda dari kultivasi orang lain. Baru saja, ketika dia menggunakan kesadaran ilahinya untuk memindai semua orang, sepertinya tidak ada orang lain yang menyadarinya.

Gadis bernama Zhou telah mengatakan bahwa dia mencapai lapisan ke-3 dua tahun lalu, tetapi berdasarkan pemindaian Wang Lin, dia mengamati bahwa dia masih berada di lapisan ke-3, tanpa pertumbuhan sama sekali.

Wang Lin sudah menebaknya. Tampaknya lapisan ke-3 orang lain tidak seperti miliknya, tanpa batas.

Post a Comment

0 Comments