A+
A-

Renegade Immortal Bab 36

Bab 36 Pertengkaran

Setelah memikirkannya, dia mengeluarkan manik misterius itu dan memulai pelatihan pintu tertutup pertamanya.

Waktu berlalu, dan dalam sekejap mata, 2 tahun telah berlalu. Selama dua tahun itu, Wang Lin sedang berkultivasi atau mempraktikkan teknik tarikan, tapi dia tidak merasa kesepian sama sekali.

Meski sudah dua tahun di dunia nyata, kenyataannya dia sudah mengikuti pelatihan tertutup selama 13 tahun.

Energi spiritual di sini sangat kaya. Dia sangat terkesan. Meskipun tidak bisa dibandingkan dengan cairan energi spiritual, setiap kali dia menunggu di dunia nyata, dia menemukan energi spiritual setidaknya dua kali lebih padat daripada di luar pegunungan belakang.

Mulai dari lapisan kedua, kultivasinya menjadi sangat lambat. Setelah berkultivasi di ruang mimpi selama lebih dari 6 tahun, dia mencapai batas lapisan kedua. Dia kemudian mulai menembus lapisan ketiga. Setelah mencoba yang tak terhitung jumlahnya, dia akhirnya berhasil menerobos.

Namun yang membuatnya kebingungan dan kesusahan adalah dalam 7 tahun setelahnya, meskipun dia sudah mencapai puncak lapisan ke-3, dia tidak bisa masuk ke lapisan ke-4, sekeras apa pun dia berusaha. Bukan karena dia kekurangan energi spiritual. Dia merasakan kekuatan misterius menghentikannya setiap kali dia mencapai titik kritis.

Dan lapisan ke-3 Kondensasi Qi ini juga aneh. Berbeda dengan lapisan pertama atau kedua, ketika dia mencapai puncak, dia tidak dapat memadatkan energi spiritual lagi.

Meskipun Wang Lin merasa telah mencapai batasnya, lapisan ke-3 sepertinya tidak memiliki batas. Jika dia terus berkultivasi, energi spiritualnya akan terus meningkat dan terus mengubah tubuhnya.

Hal ini menyebabkan Wang Lin sangat terkejut, tetapi tidak peduli seberapa keras dia memikirkannya, dia tidak dapat menemukan jawabannya.

Hari ini, seluruh air salju telah habis. Dia hanya memiliki satu labu berisi cairan energi spiritual yang tersisa. Labu itu sudah lama bersamanya. Itu adalah salah satu dari tiga yang dikuburkan Wang Lin di pegunungan. Dia menggunakan dua di antaranya untuk membuat awan ke-10 muncul di manik itu, dan mengingat dia hampir mati saat terakhir kali dia meneguknya, dia sangat waspada terhadapnya dan menyimpannya di tas pegangannya.

Setelah sedikit ragu, Wang Lin tidak mengeluarkan labu itu. Berdasarkan perhitungannya, jumlah energi spiritual di dalam labu itu telah mencapai tingkat yang mengerikan. Dia selalu bisa menggunakannya setelah dia mencapai tingkat Kondensasi Qi yang lebih tinggi.

Dia berdiri dan meregangkan tubuhnya. Dia berjalan ke tuas dan menariknya. Dengan suara gemuruh, pintu batu itu terbuka. Sinar matahari menyinari gua dan membutakan Wang Lin. Setelah terbiasa dengan cahaya, dia keluar dari gua dan menarik napas dalam-dalam.

Melihat ke bawah, ada banyak orang mengobrol di lembah. Tampaknya banyak dari orang-orang ini menganggap kultivasi membosankan dan mulai bersosialisasi.

Setelah merenung sedikit, dia mengaktifkan teknik untuk menyembunyikan tingkat kultivasinya ke lapisan pertama Kondensasi Qi. Dia melambaikan lengan bajunya dan melompat ke depan. Tubuhnya perlahan melayang ke tanah.

Dalam 13 tahun yang dia habiskan di ruang mimpi, dia telah sepenuhnya menguasai teknik tarikan. Dia bahkan tidak perlu mengucapkan mantra itu lagi, dia hanya perlu menghendakinya untuk menggunakannya.

Seperti sekarang, dia menggunakan teknik tarikan pada tubuhnya. Meski bisa dikatakan begitu teknik tarikan mencapai level tertentu, itu bisa dilakukan, itu hanya jika seseorang bergerak perlahan. Saat kecepatannya bertambah, itu menjadi sulit.

Tapi Wang Lin merasa sangat percaya diri sekarang, bahkan jika dia perlu terbang dengan cepat, dia tidak akan kehilangan kendali. Tanpa lebih dari 10 tahun mempraktikkan teknik tarikan, hal ini tidak mungkin terjadi.

Tapi siapa yang punya waktu untuk berlatih selama 10 tahun dengan teknik tingkat rendah ini? Semua kultivator berpacu dengan waktu. Jika mereka punya waktu, mengapa tidak berlatih beberapa teknik tingkat tinggi?

Agar tidak menarik perhatian, Wang Lin perlahan mendarat di lembah. Tepat saat dia mendarat, dia bisa mendengar suara ejekan. “Matahari benar-benar muncul dari sisi barat. Bahkan si sampah, Wang Lin, telah mencapai lapisan pertama Kondensasi Qi dan akhirnya bisa turun dari tebing tanpa bantuan.”

Wang Lin menoleh. Dia dengan acuh tak acuh memandang Wang Zhuo. Ada juga beberapa orang yang duduk di sebelahnya. Mereka semua adalah murid dalam.

Seorang pemuda berbaju putih berusia 24 hingga 25 tahun tertawa. “Wang Lin, kau seharusnya tidak berada di sini. Kau harus berbaur dengan murid-murid kehormatan di rumah tugas. Setidaknya di sana, kau bisa merasa tinggi dan perkasa, tapi di sini, kau adalah yang terburuk di antara kami semua.”

Wang Lin memindai dengan kesadaran ilahinya. Wang Zhuo sama seperti dia, mencapai puncak lapisan ketiga, dan pemuda berbaju putih telah mencapai puncak lapisan ke-4. Dia bisa menerobosnya kapan saja.

Wang Zhuo dengan bangga berkata, “Wang Lin, kau benar-benar pintar 2 tahun yang lalu. kau tahu kau bukan tandinganku, jadi kau menyerah saja. Tapi izinkan aku memberitahumu, sampah akan selalu menjadi sampah. kau tidak akan pernah bisa menandingiku. Aku adalah pendatang baru teratas dua tahun lalu, siapa kau?”

Pemuda berbaju putih di sampingnya tertawa. “Adik junior, ambilkan aku air dari sungai di sana. Kakak seniormu merasa baik-baik saja, jadi aku mungkin akan memberimu beberapa petunjuk.” Saat dia berbicara, dia melempar botol. Itu mendarat di kaki Wang Lin.

Wang Lin tetap diam dan menatap pemuda berbaju putih itu.

Pemuda berbaju putih berkata, dengan pandangan meremehkan, “Apa maksudnya ini? Kau ingin bertarung? Izinkan aku memberitahumu, saudara murid kedua sudah mengatakan bahwa murid dalam tidak boleh bertarung. Jika kau tidak bertindak dengan benar, jangan salahkan aku karena telah memberimu pelajaran.”

“Cukup. Kalian semua tutup mulut!” Sebuah teriakan datang dari tebing. Segera, sebuah bayangan muncul seperti kilat, memperlihatkan bayangan saudara murid Zhang. Dia mengerutkan kening dan memandang semua orang dan menggeram, “Wang Zhuo, Sun Hao, kalian berdua tidak berkultivasi, tetapi di sini menindas seorang junior yang hanya berada di lapisan pertama Kondensasi Qi. Apakah ini semenarik itu?”

Ekspresi keduanya dengan cepat berubah. Mereka dengan cepat menatap Wang Lin dengan tatapan jelek dan mendengus ringan. Setelah itu, mereka tidak berkata apa-apa lagi. Mereka jelas-jelas takut pada saudara murid Zhang.

Tatapan saudara murid Zhang beralih ke Wang Lin dan sama kasarnya berkata, “Wang Lin, kau seharusnya tidak datang, tetapi karena kau di sini, kau harus berkultivasi dengan benar. Di dunia kultivasi, kekuatan adalah segalanya.”

Wang Lin mengangguk. Dia sedikit ragu-ragu dan bertanya, “Saudara murid Zhang, aku punya pertanyaan. Setelah mencapai puncak lapisan pertama Kondensasi Qi, mengapa, apa pun yang kulakukan, aku tidak bisa menembus lapisan kedua?”

Wang Zhuo mendengus dan berkata, “Dengan bakatmu, jangan pernah berpikir untuk mencapai lapisan kedua dalam hidupmu!”

Post a Comment

0 Comments