A+
A-

Renegade Immortal Bab 35

Bab 35 Gunung Belakang

Lebih dari 40 murid dalam berdiri di dalam aula. Ada murid berperingkat hitam, putih, dan merah, tapi tidak ada murid ungu. Semua murid ini memasang ekspresi serius. Di antara mereka, Wang Lin bisa melihat banyak wajah yang dia kenal, seperti Wang Zhuo, gadis bernama Xu, gadis bernama Zhou, saudara murid Zhang, dan semacamnya.

Tepat di depan mereka duduk dua baris lebih dari 10 tetua, semuanya dengan ekspresi dingin. Tepat di tengah duduk seseorang, berumur sekitar 40 tahun, mengenakan jubah biru, dengan mata seperti kilat. Dia berkata, “Adik junior Sun, ini muridmu?”

Sun Dazhu dengan cepat memasang wajah tersenyum dan berkata, “Kakak murid, ini muridku, Wang Lin. Dia terlambat masuk sekte, jadi dia tidak tahu arti dibalik bel berbunyi 5 kali.”

Seorang pria berwajah merah yang duduk di sebelah kanan mencibir, “Murid itu benar-benar seperti gurunya. Dia agak bodoh, sama seperti kau dulu.”

Seorang pria di sisinya tertawa. “Saudara murid tidak benar. Adik junior Sun setidaknya memiliki beberapa bakat, jadi dia jauh lebih kuat dari muridnya.”

Wajah Sun Dazhu berubah antara merah dan putih untuk beberapa saat. Dia menatap Wang Lin dengan tajam. Dia mendengus dan mengabaikan Wang Lin dan pergi duduk.

Pria berjubah biru itu mengerutkan kening. Dia memandang Wang Lin sekali lagi sebelum melupakannya dan berkata, “Seperti yang dikatakan sebelumnya, latihan intensif selama 4 tahun ini harus membuahkan hasil. Kita harus menang dalam kompetisi melawan Xuan Dao Zong. Mulai hari ini, kalian akan memasuki gunung belakang. Setiap orang akan diberikan tempat kultivasinya masing-masing. Kali ini, sekte akan menyediakan 10.000 pil pengumpul qi untuk kalian semua gunakan. Tak satu pun dari kalian boleh meninggalkan gunung kali ini.”

Semua murid dalam menjawab serempak.

Pria berjubah biru itu mengangguk dan terus berkata, “Aku berharap dalam empat tahun, salah satu dari kalian akan menjadi murid berbaju ungu. Murid berbaju ungu berarti murid inti yang jauh lebih penting daripada murid dalam. Lupakan saja, alami saja sendiri. Sekarang, kalian semua, pergilah ke gunung belakang dan seseorang akan membawa kalian ke tempat kultivasi.”

Setelah dia selesai berbicara, dia melambaikan lengan bajunya dan cahaya putih keluar darinya. Setelah mengitari aula sekali, dia menggeram, “Buka!”

Cahaya putih tiba-tiba meluas dan segera menelan semua murid dalam.

“Pergi!” Mengikuti geraman pria berjubah biru, cahaya putih bersinar dan menghilang dari aula utama.

Wang Lin merasakan sensasi hangat di tubuhnya. Setelah sekejap mata, dia menemukan dirinya berada di dalam lembah. Tempat ini memiliki lebih banyak energi spiritual dibandingkan tempat lainnya. Suara air terdengar dari segala sisi. Dia mengamati area tersebut dan menemukan murid-murid dalam lainnya sedang mengobrol satu sama lain.

Lembah ini tidak memiliki tanaman. Itu adalah tebing dengan banyak lubang yang diukir di dalamnya, seperti sarang lebah. Beberapa lubang ditutup dengan batu raksasa.

Tiba-tiba Wang Lin menyadari ada seseorang yang mengawasinya. Dia berbalik dan melihat Wang Zhuo tersenyum dingin padanya.

Saat itu juga, seorang pemuda keluar dari salah satu lubang di tebing. Dia mengenakan pakaian ungu dan menatap semua orang dengan dingin. Dia berkata, “Rekan-rekan murid, ini adalah pegunungan belakang dari Sekte Heng Yue. Adapun gunung belakang, itu sebenarnya bukan bagian belakang Sekte Heng Yue, tetapi tempat kultivasi bagi murid dalam yang dibangun oleh beberapa ahli tahap Transformasi Jiwa 500 tahun yang lalu. Tempat ini memiliki energi spiritual yang jauh lebih kental dari biasanya. Karena kalian di sini, kalian harus berkonsentrasi pada kultivasi, atau jangan salahkan kami para senior karena mengusir kalian dari gunung belakang.”

Wang Lin mengenali pemuda berbaju ungu ini. Dia adalah orang yang membeli cairan energi spiritual Wang Lin. Dikabarkan bahwa dia sudah berada di lapisan ke-6 Kondensasi Qi dan dia sangat tidak dapat diprediksi.

Wang Lin menunduk. Rencana semacam ini dia pahami dengan baik karena dia telah menempatkannya dalam situasi berbahaya sebelumnya.

“Aku memiliki mantra untuk lapisan ke-7 ke bawah. Jika kalian mencapai tingkat itu, tapi tidak memiliki mantranya, datanglah padaku. Setelah aku memeriksanya, aku akan memberikannya kepada kalian. Adapun di mana kalian akan berlatih, salah satu dari gua yang tidak disegel ini dapat dipilih. Ini botol pil Pengumpul Qi. Setiap botol berisi 50 pil dan akan diisi ulang setahun sekali.” Setelah dia selesai berbicara, dia melambaikan tangannya dan 50 botol putih muncul di tanah.

Beberapa murid dalam melangkah maju dan mengambil botol, lalu mulai mencari pintu masuk ke area kultivasi.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Karena dia meminum pil penyamaran saat itu, orang itu tidak mengetahui identitasnya, jadi dia naik dan mengambil botolnya. Zhang Kuang berdiri di samping, melihat murid-murid dalam mengambil botol satu per satu, ketika dia tiba-tiba melihat Wang Lin. Dia memasang ekspresi aneh di wajahnya dan berkata, “Siapa namamu? Kenapa kau bahkan belum mencapai lapisan pertama Kondensasi Qi? Siapa gurumu?” [Note: Rupanya, namanya berubah dari Can Jie menjadi Zhang Kuang.]

Wang Lin berhenti dan berbalik. Dia dengan hormat berkata, “Kakak senior, namaku Wang Lin. Guruku adalah Sun Dazhu. Bakatku kurang, makanya aku belum mencapai lapisan pertama.”

Zhang Kuang tercengang. Dia tersenyum. “Kau adalah Wang Lin? Aku pernah mendengar tentangmu sebelumnya. Meskipun bakat itu penting, ketekunan juga merupakan kuncinya. Karena bakatmu kurang, kau harus bekerja lebih keras lagi!”

Wang Lin segera berjanji.

“Tebing ini terlalu tinggi untukmu karena kau bahkan belum berada di lapisan pertama. Aku akan memberimu tumpangan.” Zhang Kuang melambaikan lengan bajunya. Kekuatan tak terlihat muncul di bawah kaki Wang Lin dan mendorongnya hingga dia berada di depan sebuah gua.

Wang Lin dengan hormat berterima kasih kepada Zhang Kuang. Setelah dia berbalik dan memasuki gua, wajahnya dengan cepat menjadi gelap. Jika dia belum pernah bertemu dengan saudara murid ini sebelumnya, dia akan berterima kasih, tetapi setelah melihat sifat aslinya, dia tentu saja tidak akan mengambil hati bantuan kecil ini.

Gua itu tidak besar. Hanya ada tempat tidur batu dan tuas di dinding. Wang Lin berjalan mendekat dan menarik tuasnya. Tiba-tiba, suara menderu terdengar saat batu raksasa jatuh dan menutup gua sepenuhnya.

Setelah hati-hati memeriksa gua itu lagi dan tidak menemukan ada yang salah, Wang Lin sangat puas dengan tempat itu. Ketika dia mencari Sun Dazhu, dia ingin mencari tempat untuk berkultivasi di luar sekte. Meski ditolak, situasi saat ini membawanya ke tempat yang cukup dekat dengan rencana awalnya.

Satu-satunya kekurangannya adalah tidak ada sumber air di dalam gua. Kultivasi Wang Lin terutama mengandalkan cairan energi spiritual. Tapi di dalam tasnya, dia telah mengumpulkan banyak air salju, jadi itu seharusnya cukup untuk dia gunakan untuk sementara waktu.

Dia juga mendengar suara air di dalam lembah. Selama dia sedikit berhati-hati, air seharusnya tidak menjadi masalah.

Post a Comment

0 Comments