A+
A-

Renegade Immortal Bab 34

Bab 34 Latihan

Dengan mantra hingga lapisan ke-9, Wang Lin dapat melanjutkan kultivasinya. Dia kembali ke gaya hidup penyendirinya, sementara ketegangan berat membayangi Sekte Heng Yue.

Semua murid sekte dalam sedang mempersiapkan kompetisi. Jika mereka bisa mencapai puncak, maka harta ajaib, pil, jimat, batu roh, dan banyak lagi akan diberikan kepada mereka.

Apa yang membuat mata mereka iri adalah kali ini, sekte tersebut mengeluarkan salah satu harta terbesarnya, Cincin Dua Bulan, sebagai hadiah untuk tempat pertama.

Cincin Dua Bulan ini milik senior sekte tersebut dari 300 tahun yang lalu. Isinya kekuatan pertahanan yang besar.

Karena itu, semua murid dalam diam-diam mempersiapkan kekuatan mereka.

Sedangkan untuk kompetisi pendatang baru, karena hanya ada segelintir murid dalam yang baru, semua orang memperkirakan bahwa pemenang kompetisi pendatang baru adalah Wang Zhuo.

Adapun para murid kehormatan, mereka menjadi semakin bermusuhan satu sama lain. Persaingan untuk menjadi murid dalam adalah kesempatan untuk mengubah hidup mereka. Semua orang diam-diam mempersiapkannya.

Suasana tegang ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan Wang Lin. Selain berkultivasi, dia juga berlatih teknik tarik. Sehari sebelum akhir bulan, dia meninggalkan rumah tugas dan langsung menuju halaman utama.

Teknik untuk menyembunyikan tingkat kultivasinya telah diaktifkan. Energi spiritual di tubuhnya dengan cepat menyamar ke tingkat lapisan pertama Kondensasi Qi.

Dia menemukan bahwa orang-orang di tugas rumah terlalu mengganggu dan menghalangi dia untuk berkultivasi dengan benar, jadi dia ingin alasan untuk pergi ke tempat yang tenang untuk berkultivasi.

Setelah tiba di halaman utama, dia berjalan masuk. Beberapa saat kemudian, dia melangkah ke depan kebun herbal Sun Dazhu dan dengan hormat berkata, “Murid Wang Lin meminta untuk bertemu dengan guru.”

“Kenapa kau di sini?” Gerbang kebun herbal tidak terbuka. Tampaknya Sun Dazhu sangat tidak menyukai murid ini.

Ekspresi Wang Lin tetap normal. Dia dengan hormat berkata, “Kultivasi murid terlalu rendah, dan aku khawatir aku tidak akan bisa menang dalam kompetisi dan kehilangan muka guru, jadi aku ingin menahan diri untuk tidak berpartisipasi.”

Sun Dazhu mencibir, “Hmmm, sepertinya kau masih sedikit sadar diri, bocah nakal. Lihatlah murid tetua Xu, Wang Zhuo. Masih sangat muda, tapi sudah berada di puncak lapisan pertama, dan bisa memasuki lapisan kedua kapan saja. Walaupun kau pergi, itu tidak ada gunanya. Yang lain bisa membunuhmu dengan jari mereka. Aku bahkan mendengar kalian adalah saudara. Bagaimana bisa ada perbedaan sebesar itu?”

Wang Lin tidak peduli dan berkata, “Wang Zhuo telah pintar sejak dia masih muda, dan dia berbakat secara alami. Dia bukanlah seseorang yang bisa disaingi oleh murid ini.”

Sun Dazhu merenung sejenak dan bertanya, “Apakah kau menemukan labu lagi dalam setengah tahun terakhir?”

Wang Lin menggelengkan kepalanya, memperlihatkan ekspresi ketidakberdayaan, dan berkata, “Ini sungguh aneh. Aku telah ke gunung beberapa kali, tetapi belum melihat satu pun labu.”

Sun Dazhu dengan dingin berkata, “Apakah ada hal lain yang ingin kau katakan? Jika tidak, enyahlah. Setiap kali aku melihatmu, aku marah!” Setiap kali dia melihat Wang Lin, dia tidak bisa menahan amarahnya. Dia berharap dia bisa membunuh Wang Lin dengan satu tangan agar yang lain tidak menertawakannya.

Wang Lin membungkuk dan dengan hormat berkata, “Guru, murid benar-benar bosan tinggal di sini di pegunungan dan ingin pergi sampai setelah tahun baru. Bagaimana menurutmu?”

Sun Dazhu menolak dan berkata, “Meninggalkan gunung? Kau tidak bisa. Aku hampir lupa sampai kau menyebutkannya, tapi dalam empat tahun akan terjadi persaingan antar sekte lainnya. Kali ini, ketua sekte sudah memerintahkan bahwa setelah tahun baru, sebagian besar murid dalam akan mengikuti latihan intensif di pintu tertutup. kau harus pergi agar tidak merusak namaku di kompetisi interseksi.”

“Latihan intensif?” Wang Lin tercengang.

“Setiap 20 tahun sekali, harus ada persaingan antar sekte. Itu telah menjadi aturan selama ratusan tahun. Meskipun Xuan Dao Zong bersahabat dengan sekte Heng Yue kami di permukaan, diam-diam kami memiliki banyak perbedaan pendapat. Selama 100 tahun terakhir, kami selalu kalah dari mereka, dan itu sangat memalukan. Makanya akan ada latihan intensif ini. Kau dengarkan aku baik-baik. Kalau setelah empat tahun kau belum membuat kemajuan apa pun dan membuatku kehilangan muka selama kompetisi, aku akan mengeluarkanmu dari Sekte Heng Yue apa pun yang terjadi!” Setelah mengatakan itu, Sun Dazhu tidak menjelaskan lagi.

Wang Lin diam-diam menghela napas. Tampaknya pelatihan di luar sekte tidak mungkin dilakukan. Melihat nada suara Sun Dazhu yang tidak bersahabat, dia mengangguk dan pergi.

Setelah kembali ke rumah tugas, Wang Lin merenung sedikit. Karena dia tidak bisa berlatih di luar sekte, mari gunakan latihan intensif ini untuk berkultivasi dengan benar.

Keesokan harinya, kompetisi dimulai. Adegan itu sangat meriah. Wang Lin tidak pergi. Dia menggunakan waktu ini untuk berkultivasi dan memperkuat fondasinya di lapisan kedua.

Dalam beberapa hari berikutnya, Wang Lin mengetahui dari gosip para murid kehormatan bahwa di antara murid-murid dalam, saudara murid Zhang mendapat tempat pertama, tetapi hanya karena tidak ada murid peringkat ungu yang berpartisipasi.

Adapun Wang Zhuo, tidak mengherankan jika dia menjadi raja para murid baru. Dia menjadi lebih arogan dan tidak lagi memandang murid seusianya sebagai orang yang setingkat dengannya.

Seminggu kemudian, di pagi hari, bel berbunyi di seluruh sekte. Itu berdering lima kali. Itu berarti semua murid dalam harus segera berkumpul di luar aula utama.

Wang Lin tidak bisa mendengar bel dari dalam ruang mimpi. Hingga Sun Dazhu yang marah menendang pintu rumah tugas dan membangunkannya. Dia segera menyingkirkan manik itu dan membuka pintu ke ruang latihan rahasia, hanya untuk melihat wajah marah Sun Dazhu, berteriak, “Wang Lin, apakah kau tuli? Apakah kau tidak mendengar bel? Bajingan! Semua murid dalam yang berpartisipasi dalam latihan intensif ada di sana kecuali kau! Kau membuatku kehilangan muka di hadapan kakak murid! Kau… kau membuatku sangat marah!”

Wang Lin mengangkat alisnya dan tetap diam.

Sun Dazhu menatap Wang Lin dengan tajam. Dia tahu bahwa ini bukan waktunya untuk memarahi muridnya, karena ketua dan saudara-saudara muridnya sudah menunggu. Tanpa sepatah kata pun, dia meraih Wang Lin dan melangkah ke tujuh awan berwarna dan terbang ke langit.

Dengan kecepatan tinggi, mereka sampai di depan aula utama. Sun Dazhu tanpa ampun melemparkan Wang Lin ke tanah. Sun Dazhu berkata, dengan berbisik pelan, “Wang Lin, ikuti aku masuk. Jika kau membuatku kehilangan muka lagi, aku akan melanggar aturan sekte dan membunuhmu!” Kata-kata terakhir Sun Dazhu dipenuhi dengan niat membunuh. Dia sudah kehabisan akal dengan murid ini. Dia kemudian memutuskan bahwa dia harus menemukan alasan untuk mengusir muridnya dari sekte.

Wang Lin mengusap bahunya. Jika dia belum mencapai lapisan kedua Kondensasi Qi, maka kejatuhan itu akan mematahkan lengannya. Dia menundukkan kepalanya dan berbisik, “Murid patuh.”

Sun Dazhu mendengus. Dia merapikan pakaiannya dan berjalan ke aula utama. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menahan amarahnya saat dia berjalan ke aula juga.

Aula utama Sekte Heng Yue adalah tempat paling megah di dalam sekte tersebut. Itu adalah aula luas dengan lusinan status orang bijak dari sekte. Seluruh aula dipenuhi rasa kagum.

Setelah Wang Lin mengikuti Sun Dazhu ke aula, puluhan tatapan tiba-tiba tertuju padanya. Dia kesulitan bernapas dan dengan cepat menundukkan kepalanya.

Post a Comment

0 Comments