A+
A-

Renegade Immortal Bab 39

Bab 39 Kekayaan

Sun Dazhu mengangguk puas dan berkata, “Kau bisa menyimpan token ini. Ini akan memungkinkanmu untuk bebas masuk dan keluar kebun ini. Tapi ingat, kau tidak diperbolehkan menyentuh herbal apa pun tanpa izinku.”

Wang Lin mengangguk. Dia tahu bahwa Sun Dazhu tidak menyukainya, tetapi melihat bagaimana dia telah mencapai lapisan ke-3, Sun Dazhu setidaknya mengenalinya sebagai muridnya. Wang Lin dengan hormat pergi.

Tidak lama kemudian, dia sampai di paviliun pedang di halaman utama. Dia ada di sini bertahun-tahun yang lalu, dan berada di sini lagi membuatnya mengingat kejadian di masa lalu.

Di luar paviliun pedang duduk seorang murid berbaju putih. Dia tampak seperti berusia 30 tahun dan agak gemuk. Wang Lin tidak mengenalinya, jadi sepertinya dia tidak berpartisipasi dalam pelatihan intensif.

Dia memandang Wang Lin dan berseru, “Adik junior, kau hanya berada di lapisan ke-3. Apa yang kau lakukan di sini? Ini adalah tempat yang hanya bisa dimasuki oleh murid lapisan ke-4 atau lebih tinggi.”

Wang Lin tetap diam. Dia mengeluarkan token yang diberikan Sun Dazhu dan melemparkannya.

Setelah murid gemuk itu menerima token itu, wajahnya menjadi aneh, seolah dia berusaha menahan senyuman. Segera, dia tidak bisa menahannya lagi dan tertawa terbahak-bahak. “Sepertinya itu adalah tradisi Kakak Sun. Aku sudah lupa soal ini. Kakak Sun memiliki tradisi bahwa pada setiap kompetisi dengan sekte lain, dia suka memamerkan pedang terbang.”

Wang Lin menjadi malu, terutama memikirkan ekspresi serius Sun Dazhu sebelumnya. Dia dengan hati-hati tersenyum.

Pria gendut itu tertawa lama sekali. Dia menahan tawanya dan melambaikan tangannya sambil berkata, “Adik junior, kau boleh pergi. Aku sarankan pedang 3 dari kanan. Pedang terbang itu sungguh menakjubkan. Pertama kali aku melihatnya, kupikir itu adalah pedang terbang paling menakjubkan di negara Zhao.”

Wang Lin dengan cepat mengucapkan terima kasih kepada pria itu dan berjalan menuju paviliun. Ketika dia berada 5 meter jauhnya, dia tiba-tiba mendeteksi gelombang energi dari paviliun, sepertinya mencoba mencegahnya masuk.

Melihat hal tersebut, pria gendut itu menyadari bahwa dia lupa mematikan formasi yang dipasang di sekitar paviliun. Dia ingin memberitahu Wang Lin, tetapi tepat ketika dia hendak berbicara, dia tiba-tiba berhenti seolah ada tulang ikan tersangkut di tenggorokannya. Matanya membesar dan menatap Wang Lin dengan ekspresi tidak percaya.

Wang Lin merasakan perlawanan dan mengingat rasa malu saat itu. Dia mendengus dan terus bergerak maju, 5 meter, 4 meter, 3 meter, 2 meter, 1 meter!

Meskipun perlawanan meningkat, itu tidak mampu menghentikan Wang Lin sama sekali dan dia dengan mudah melangkah ke paviliun pedang. Setelah memasuki ruangan, dia menggunakan kesadaran ilahi dan menemukan bahwa ruangan tempat dia berada saat ini sangat aneh. Sepertinya kesadaran ilahinya dibatasi hanya dalam jangkauan 3 meter.

Pria gendut itu langsung melompat dengan ekspresi kaget di wajahnya. Dia adalah murid yang bertugas mengelola paviliun pedang, jadi dia mengetahui kekuatan formasi dengan sangat baik. Belum lagi murid dalam, tetapi banyak tetua tidak bisa memaksa masuk seperti yang dilakukan Wang Lin.

Hanya ketika merekrut murid barulah kekuatan formasi melemah ratusan kali lipat, sehingga energi pedang dapat dilepaskan untuk melihat apakah ada kecocokan.

“Apakah formasinya rusak?” Pria gendut itu tidak percaya dengan apa yang baru saja terjadi. Dia pikir formasinya sudah rusak, jadi dia naik untuk mengujinya sendiri.

Saat memasuki jarak 5 meter, ia merasakan tekanan yang sangat kuat yang membuatnya merasa seperti daun di lautan yang bergejolak. Ia diusir tanpa ampun. Tubuhnya terbang mundur dan melengkung saat dia jatuh. Dia batuk beberapa suap darah setelah dia mendarat di tanah. Setelah sekian lama, dia sadar kembali. Wajahnya dipenuhi ketakutan. Dia berseru, “Tidak… tidak rusak!”

Wang Lin dengan mudah memasuki ruangan. Begitu masuk, dia melihat ada banyak pedang terbang dengan berbagai panjang, semuanya melepaskan niat pedang yang kuat.

Wang Lin mengamati setiap pedang satu per satu tanpa henti, sampai akhirnya dia melihat pedang yang menurut pria gendut itu adalah pedang yang tampak paling menakjubkan di negeri Zhao.

Setelah melihatnya, Wang Lin terbisu. Itu benar-benar bisa dianggap sebagai pedang terbang yang tampak paling menakjubkan. Itu seharusnya tidak dianggap sebagai pedang terbang, tapi lebih seperti tanda persegi panjang.

Lebarnya dua telapak tangan, panjang 1 meter, dan seluruh tubuhnya bersinar dengan cahaya keemasan. Alasan munculnya cahaya keemasan itu bukan karena ini adalah pedang dengan mantra ajaib, cahaya keemasan itu ada karena seluruh pedang itu dilapisi dengan emas.

Juga jangan berpikir bahwa lapisan emas itu ada di sana hanya untuk menyembunyikan pedang menakjubkan di bawahnya, itu hanya besi biasa.

Di gagangnya ada dua berlian besar, dan bahkan rumbai pedang pun terbuat dari potongan emas tipis.

Singkatnya, mengeluarkan pedang ini untuk ditunjukkan kepada orang-orang akan sangat membuat mereka takjub, dan bahkan mungkin membuat mereka berpikir itu adalah pedang yang menakjubkan.

Wang Lin mengelus dagunya. Dia sangat optimis dengan pedangnya. Jika ada yang lain, setidaknya jika dia membutuhkan uang di masa depan, dia bisa menjualnya untuk mendapatkan banyak uang.

Pada pedang terbang tersebut terdapat tanda bertuliskan, “Pedang ini bernama Kekayaan. Ini dibuat oleh tetua sekte 500 tahun yang lalu dan dikatakan memiliki kekuatan yang tak terbayangkan. Namun kenyataannya, pedang ini telah dipatahkan dan dibangun kembali berkali-kali. Namun, karena tetua telah berbuat banyak untuk sekte, keinginan terakhirnya adalah meninggalkan pedang itu di sini dengan harapan pedang itu akan menemukan seseorang yang cocok di masa depan.”

“Siapa pun yang memilih pedang ini harus memperlakukannya dengan baik. Jika rusak harus segera diperbaiki. Jika dijual, maka orang yang menjualnya akan dikeluarkan dari sekte!”

Wang Lin tidak bisa menahan tawanya. Dia mengambil pedang itu dan berkata, “Aku akan memilihmu kalau begitu, tapi aku, Wang Lin, adalah orang miskin, jadi jika kau patah, jangan harap aku akan menyatukanmu kembali!”

Setelah menyimpan pedang terbang itu ke dalam tasnya, dia meninggalkan ruangan. Pria gemuk di luar tampak gugup. Alih-alih tertawa mengejek dari sebelumnya, dia dengan hormat mengantar Wang Lin pergi.

Kesadaran ilahi Wang Lin dibatasi di dalam paviliun, jadi dia tidak melihat apa yang terjadi pada pria gendut itu, jadi dia terkejut mengapa pria gendut itu tiba-tiba menjadi begitu hormat.

Setelah kembali ke kebun Sun Dazhu, Wang Lin mengeluarkan pedangnya. Sun Dazhu tertegun, dan setelah bergumam pada dirinya sendiri beberapa saat, dia menatap Wang Lin sambil berpikir dan berkata, “Saat aku melihat pedang ini sebelumnya, aku tidak punya nyali untuk mengambilnya, tapi sepertinya kau punya nyali. Bagus. Bawalah pedang ini bersamamu ke kompetisi dalam tiga hari dan tunjukkan kepada para tetua.”

Tiga hari kemudian, bel di Sekte Heng Yue berbunyi sembilan kali. Itu bergema untuk waktu yang sangat lama melalui gunung. Ketua, semua tetua, dan banyak murid semuanya berdiri di luar aula utama.

Mereka melihat titik hitam muncul di langit. Titik hitam itu semakin dekat dengan mereka, sampai mereka melihat bahwa itu adalah kelabang sepanjang seribu kaki. Kelabang itu benar-benar hitam. Tampaknya ia menginjak awan hitam saat ia menderu ke arah mereka.

Semua murid dalam Sekte Heng Yue menarik napas dalam-dalam, mata mereka dipenuhi ketakutan. Beberapa wajah murid perempuan menjadi pucat dan kaki mereka menjadi lemah.

“Apa masalahnya? Meskipun kelabang sepanjang seribu kaki ini terlihat seram, jika semua orang di sini memukulnya dengan pedang, dia akan tetap mati!” Pria berwajah merah di sebelah ketua sekte berteriak. Suaranya sangat keras. Sepertinya dia ingin orang-orang di kelabang mendengarnya.

Post a Comment

0 Comments