A+
A-

Renegade Immortal Bab 40

Bab 40 Tamu

Tetua lainnya menatap kelabang dan berbisik, “Hmph, Sekte Xuan Dao selalu seperti ini, mencoba menindas Sekte Heng Yue-ku karena kita tidak memiliki makhluk roh. Jika ada kesempatan, kita harus membunuh makhluk roh itu, lalu kita lihat bagaimana mereka akan pamer.”

Ketua sekte dengan dingin mendengus. Pedang ungu tiba-tiba muncul di hadapannya. Pedang itu terbang ke langit dan menjadi naga ungu raksasa. Ia melingkar di atas Sekte Heng Yue dan meraung ke arah kelabang.

Kelabang seribu kaki tiba-tiba berhenti dan tidak berani melanjutkan. Tiba-tiba terdengar suara tawa nyaring dari atas kelabang.

“Huang Long, dikabarkan bahwa pedang ungu ini mengandung jiwa naga. Tampaknya rumor tersebut tidaklah palsu. Teman, aku di sini sekarang, dan jika kami menang lagi, Sekte Heng Yue harus menepati janji mereka dan mengembalikan 137 harta yang dicuri dari kami, serta memberi kami 200 pedang terbang sebagai kompensasi.”

Ekspresi ketua sekte tetap normal. Tidak ada sedikit pun kemarahan. Dia dengan acuh tak acuh berkata, “Teman Ouyang, jika Sekte Xuan Dao menang kali ini, Sekte Heng Yue pasti akan melakukan apa yang dijanjikan, tetapi jika kalian kalah, maka kalian harus menahan teknik kalian untuk mengendalikan makhluk roh.”

Saat dia berbicara, naga ungu itu perlahan menghilang dan berubah kembali menjadi pedang ungu. Itu kembali ke tangan ketua sekte Huang Long.

Kelabang seribu kaki mulai bergerak maju lagi. Itu berputar di atas Sekte Heng Yue saat perlahan turun. Semua murid dalam mundur untuk memberi ruang.

Semua tetua mengerutkan kening karena melihat para murid mundur.

Setelah kelabang mendarat, ia tetap tidak bergerak. Puluhan orang melompat turun dari punggung kelabang. Selain tiga sepuh, semua orang masih sangat muda.

Sekte Xuan Dao memiliki murid laki-laki dan perempuan. Sepertinya mereka mengolok-olok Sekte Heng Yue karena mereka tahu bahwa Sekte Heng Yue tidak memiliki banyak murid berbaju ungu, jadi setiap dari mereka mengenakan pakaian ungu. Hal lain yang mengejutkan para murid Sekte Heng Yue yaitu setiap murid Sekte Xuan Dao tampan. Laki-laki sangat tampan dan perempuan semuanya sangat cantik.

Terutama murid laki-laki dan perempuan di depan. Laki-laki itu luar biasa tampan dan penuh kejantanan. Lengan panjang dan rambutnya berkibar tertiup angin, dengan pedang terbang di punggungnya yang membuatnya terlihat semakin keren. Penampilannya benar-benar membuat beberapa murid dalam perempuan terpesona.

Murid perempuan itu mengenakan pakaian serba ungu dengan rambut panjang seperti air terjun, bibir merah cerah, dan mata yang indah mampu menggerakkan hati siapa pun. Bahkan Wang Lin tidak bisa menghentikan jantungnya berdetak lebih cepat saat melihatnya. Dia menjadi sangat terkejut ketika dia dengan hati-hati memandangnya dan dengan cepat menjadi lebih berhati-hati.

Melihat semua murid dengan ekspresi hafal di wajah mereka, salah satu tetua akhirnya tidak tahan lagi dan berteriak, “Kapan Sekte Xuan Dao mulai berlatih seni pesona? Itu terlalu tercela.”

Teriakan ini dengan cepat membangunkan banyak murid dalam. Semuanya memasang ekspresi terkejut.

Salah satu dari tiga tetua Sekte Xuan Dao tertawa dan berkata, “Ini pasti tetua Dao Xu. Namaku Qin Gu Lei. Kau harus melihat hati-hati. Kedua muridku di sini tidak mempraktikkan seni pesona, tetapi terlahir dengan akar roh air. Aku bisa melihat bahwa di antara semua murid Sekte Heng Yue, tidak satupun dari mereka yang memiliki akar roh yang murni. Semuanya merupakan campuran dari kelima elemen. Tidak heran kau tidak bisa membedakannya.”

Semua ekspresi tetua Heng Yue Sekte menjadi gelisah. Setelah sekian lama, ekspresi ketua sekte Huang Long tetap sama saat dia mengganti topik pembicaraan dan berkata, “Teman-teman dari Sekte Xuan Dao, pertama-tama, istirahatlah di sekte kami. Kompetisi akan dimulai dalam tiga hari.”

Tetua Ouyang mengangguk. Sambil tersenyum, dia berkata, “Bagus sekali, Sekte Xuan Dao kami telah berkompetisi dengan Sekte Heng Yue selama bertahun-tahun, namun meskipun ada beberapa perselisihan, tidak perlu merusak hubungan kita.”

Di antara banyak tetua Sekte Heng Yue, seorang lelaki yang sangat tua keluar. Wajahnya penuh kerutan dan dia tampak seperti tidak punya energi. Dia tertawa kecil dan berkata kepada Ouyang, “Teman baik Ouyang. Sudah 20 tahun, apakah kau masih mengingatku?”

Tetua Ouyang tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Aku sudah melihatmu, teman lama Song Dao You. Kali ini, kau harus mengizinkanku meminum anggur buatanmu lagi. Aku tidak punya cukup uang karena kau terlalu pelit terakhir kali. Kau hanya mengeluarkan satu stoples!”

Tetua Song tersenyum. “Bukannya aku pelit, tapi saat kau mulai minum anggur, itu terlalu seram. Tidak peduli berapa banyak stoples yang kubawa, itu tidak cukup.”

Saat keduanya mulai berbicara, dua tetua lainnya dari Sekte Xuan Dao menemukan wajah-wajah yang familier dan mulai mengobrol seolah-olah kata-kata tidak bersahabat sebelumnya tidak pernah diucapkan.

Saat mereka berbicara tentang hal-hal yang terjadi di dunia kultivasi negara Zhao, mata para murid kedua sekte benar-benar terbuka.

Hal-hal seperti: Sekte Wu Feng memiliki murid laki-laki yang merayu ketua murid perempuan Sekte Kabut dan membuatnya hamil. Ketua Sekte Kabut pergi ke Sekte Wu Feng untuk meminta keadilan, tetapi kembali dengan membawa seorang bayi.

Atau seperti Sekte Surga, di mana beberapa murid meninggalkan sekte dan bergabung dengan Sekte He Huan. Setelah beberapa dari mereka mulai menyebarkan manfaat bergabung dengan Sekte He Huan, semakin banyak murid yang meninggalkan Sekte Surga. Hal ini membuat ketua Sekte Surga sangat marah, sehingga dia mengirimkan perintah pembunuhan kepada murid mana pun yang meninggalkan sekte.

Atau tentang bayi genius yang akan lahir, dan akhirnya tentang ulang tahun ahli Formasi Inti Sekte Kabut yang akan terjadi beberapa bulan lagi, jadi semua sekte yang bersahabat akan mengirim orang untuk hadir dan semacamnya.

Wang Lin mendengarkan dalam waktu lama dan mulai memiliki kesan yang sangat kabur tentang dunia kultivasi di negara Zhao. Pada satu titik, dia tiba-tiba merasakan seseorang sedang menatapnya. Dia menoleh dan melihat murid perempuan dari Sekte Xuan Dao menatapnya dengan senyum tipis di wajahnya.

Wang Lin menganggukkan kepalanya dan diam-diam bersiap. Dia tidak percaya bahwa dia memiliki pesona untuk menarik perhatian seseorang di antara semua murid yang hadir.

Liu Mei adalah pemimpin murid dalam di Sekte Xuan Dao dan sangat percaya diri dengan kemampuan pesona bawaannya. Di dalam Sekte Xuan Dao, hampir tidak ada orang seusianya yang bisa menolaknya. Tapi pemuda yang tampak biasa itu adalah orang pertama yang pulih, yang mengejutkannya. Dia tidak bisa menahan diri untuk melihat beberapa kali lagi, tapi tidak peduli bagaimana dia memandang Wang Lin, dia hanya berada di lapisan ke-3 dan tidak ada yang luar biasa.

Saat para tetua berbicara, para murid dari kedua sekte juga mulai saling mengobrol untuk mempersiapkan kompetisi yang akan datang. Semua murid Sekte Xuan Dao tampaknya memiliki kabut misterius yang menyembunyikan tingkat kultivasi mereka.

Wang Lin juga terkejut karena dia tertarik pada Sekte Xuan Dao. Teknik ini sepertinya mirip dengan pil penyamaran, tetapi pada level yang lebih tinggi.

Para murid Sekte Heng Yue tampaknya memusatkan seluruh perhatian mereka pada pria dan wanita, semuanya dengan idenya sendiri, tetapi Wang Lin memperhatikan fenomena aneh; semua murid Sekte Xuan Dao, dari sorot mata mereka, semuanya tampak menunjukkan tanda-tanda rasa hormat kepada seorang pria paruh baya di belakang.

Setelah menatap orang itu dengan penuh perhatian, Wang Lin menarik pandangannya, menundukkan kepalanya, dan tetap diam.

Post a Comment

0 Comments