A+
A-

Renegade Immortal Bab 41

Bab 41 Kelabang

Murid-murid Sekte Xuan Dao juga diam-diam mengevaluasi murid-murid Sekte Heng Yue, terutama mereka yang berada di lapisan ke-6 dan lebih tinggi. Penampilan Wang Zhuo dan kultivasi lapisan ke-5 puncaknya juga membuat para murid Sekte Xuan Dao mengingatnya.

Adapun Wang Lin, dia hanya berada di lapisan ke-3, jadi mereka sepenuhnya mengabaikannya.

Semua orang selain Liu Mei. Dia menaruh sedikit perhatian padanya.

Saat kedua tetua sekte saling berbicara, mereka juga diam-diam melihat murid satu sama lain. Ketiga tetua Sekte Xuan Dao menjadi semakin bahagia saat mereka melihat murid-murid Sekte Heng Yue. Mereka berpikir jika ini semua adalah murid yang dimiliki oleh Sekte Heng Yue, mereka pasti akan memenangkan pertukaran ini.

Tapi mereka diam-diam telah berkonflik dengan Sekte Heng Yue selama bertahun-tahun dan tahu bahwa mereka sangat licik. Mereka akan menyimpan serangan mematikan itu sampai saat yang paling genting. Meskipun ada cukup banyak murid lapisan ke-6 yang hadir, semuanya adalah wajah baru, dan semua yang berpartisipasi terakhir kali tidak terlihat.

Mereka adalah orang-orang yang perlu mereka fokuskan selama pertukaran ini.

Ketua sekte, Huang Long, mengamati murid-murid Sekte Xuan Dao. Tatapannya berhenti pada pria dan wanita dengan akar roh air murni. Dia diam-diam menghela napas di dalam hatinya. Dalam 500 tahun terakhir, Sekte Heng Yue benar-benar jatuh tanpa penerus. Bahkan Sekte Xuan Dao, yang merupakan sekte kecil yang tidak diketahui, hanya 500 tahun yang lalu dapat terus-menerus mengalahkan Sekte Heng Yue. Dia awalnya berpikir bahwa mereka akan menang kali ini, tetapi dua murid akar roh elemen tunggal telah muncul kali ini, yang membuatnya sangat khawatir.

“Apakah kita benar-benar membutuhkan murid berbaju ungu untuk keluar? Mereka sedang dalam pelatihan…” Tiba-tiba, pandangan Huang Long tertuju pada murid itu dari belakang dan dia akhirnya membuat keputusan.

“Baik. Karena mereka mengirim murid ini, maka sudah waktunya murid inti kita keluar juga.”

Memikirkan hal ini, dia tertawa dan berkata, “Teman Ouyang, para murid pasti lelah karena perjalanan ini. Biarkan mereka istirahat dulu. Kami, beberapa orang tua, harus bersenang-senang. Masuklah ke aula utama.” Dia melambaikan tangannya untuk menyambut mereka di aula utama dengan senyuman di wajahnya.

Tiga tetua Xuan Dao Sekte mengangguk dan mengikutinya ke aula utama.

Para tetua Sekte Heng Yue mengikuti di belakang mereka. Tetua Xu adalah yang terakhir. Dia menoleh ke arah murid-muridnya dan berkata, “Wang Zhuo, kau bertanggung jawab menjaga murid-murid Sekte Xuan Dao. Jika ada masalah, guru tidak akan memaafkanmu!”

Wang Zhuo sepertinya siap untuk ini. Dia dengan hormat berkata, “Guru tidak perlu khawatir. Aku akan menjaga saudara-saudari murid Sekte Xuan Dao dengan baik.”

Tetua Xu tersenyum pada murid-murid Sekte Xuan Dao dan berkata, “Murid dari Sekte Xuan Dao, jika kalian memiliki kebutuhan, kalian bisa bertanya kepada Wang Zhuo. Pak tua ini sudah tua, jadi aku tidak akan mengganggu kalian yang muda. Kalian semua harus lebih mengenal satu sama lain. Masa depan dunia kultivasi adalah milik kalian semua.” Setelah dia selesai berbicara, dia berjalan ke aula utama dengan senyuman tipis.

Saat para tetua pergi, para murid segera menjadi lebih santai. Beberapa murid perempuan dari Sekte Heng Yue mendatangi murid laki-laki dengan akar roh air dan mulai berbasa-basi. Mata mereka dipenuhi kekaguman.

Selain murid lapisan ke-6 Sekte Heng Yue muncul beberapa murid Sekte Xuan Dao. Mereka berbasa-basi tentang pengalaman mereka.

Adapun murid lainnya, mereka semua mulai berbicara satu sama lain. Ada juga banyak murid yang memandang kelabang yang tidak bergerak dengan takjub.

Wang Lin melihat pemandangan itu dan tidak ingin bergabung. Dia pergi ke samping dan duduk di beberapa langkah. Memandang langit biru dan awan putih sambil mandi di bawah sinar matahari terasa sangat nyaman.

Ada banyak murid lain seperti Wang Lin yang tidak menyukai orang banyak, seperti perempuan bernama Zhou. Dia melihat Wang Lin dan dengan santai berjalan mendekat.

“Adik junior Wang, aku ingin mengucapkan selamat kepadamu karena telah mencapai lapisan ke-3. Tidak banyak murid dalam yang pekerja keras sepertimu.” Kata perempuan bernama Zhou sambil tersenyum. Dia duduk di tangga tanpa peduli apakah itu kotor atau tidak.

Wang Lin terkekeh. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sama sekali tidak seperti yang kau katakan. Aku melihat sebagian besar dari orang-orang ini juga dengan susah payah berkultivasi.”

Perempuan bernama Zhou memandangi awan. Dia menghela napas dan berkata, “Adik junior Wang, jangan meremehkan dirimu sendiri. Selama 4 tahun pelatihan intensif, hampir semua murid dalam sangat sering keluar, tapi aku jarang melihatmu. Berkultivasi adalah hal yang sangat membosankan untuk dilakukan. Adik junior Wang, sejujurnya, aku mengagumimu. Untuk mencapai lapisan ke-3 dalam 4 tahun membutuhkan banyak ketekunan!”

Wang Lin mengusap hidungnya dan tersenyum, “Kakak Senior Zhou, bukankah kau juga mencapai lapisan ke-3?”

Wanita bernama Zhou mendesah dan dengan muram berkata, “Aku mencapai lapisan ke-3 tiga tahun lalu, tapi sekarang, semua murid yang lebih lemah dariku waktu itu telah melampauiku. Mungkin itu karena aku tidak bisa memutuskan ikatan fanaku.”

Wang Lin merenung sejenak dan berkata, “Jalannya kejam. Jika kakak Zhou ingin maju, kau harus memahami ungkapan ini.”

Wanita bernama Zhou memandang Wang Lin dengan mata indahnya. Mengungkapkan giginya yang indah, dia berkata, “Adik junior Wang, aku bisa melihat bahwa kau telah mencapai puncak lapisan ke-3 dan bisa menerobos kapan saja. Kupikir kau akan segera melampauiku juga.”

Wang Lin menatap keindahan yang menakjubkan. Dia tersenyum masam dan berkata, “Aku tidak akan bisa menerobos dalam waktu dekat. Ikatan fana ini bukanlah sesuatu yang bisa kuputuskan dengan mudah.”

Wanita bernama Zhou tercengang. Dia ragu-ragu dan bertanya, “Adik junior Wang, tidak sopan jika aku bertanya, tapi ikatan fana apa yang tidak bisa kau putuskan?”

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan tidak menjawab. Pikirannya dipenuhi dengan pemikiran tentang orangtuanya.

Wanita bernama Zhou melihat Wang Lin enggan menjawab. Dia menghela napas dan berkata, “Aku tidak bisa memutuskan hubungan dengan keluargaku. Kultivasi terlalu kejam. Mungkin aku tidak cocok untuk ini.”

Wang Lin hendak berbicara, tetapi dia tiba-tiba menoleh dan melihat Wang Zhuo menatapnya dan wanita bernama Zhou dengan tatapan jahat.

Saat itu, mereka mendengar suara Wang Zhuo. “Saudara dan saudari dari Sekte Xuan Dao, kalian semua mengatakan kelabang ini suka memakan hewan hidup. Biarkan kami, Sekte Heng Yue, mengurusnya untuk kalian selama kalian tinggal. Aku punya adik junior, tahu. Kultivasi hanya membuang-buang waktu baginya, jadi membuatnya menangkap hewan hidup untuk memberi makan kelabang ini adalah pekerjaan yang jauh lebih cocok untuknya.”

Murid laki-laki dengan akar roh air ragu-ragu dan berkata, “Saudara Wang Zhuo, ini agak tidak pantas. Sifat kelabang memang liar. Jika ada orang asing yang memberinya makan, orang itu mungkin berada dalam bahaya.”

Wang Zhuo berkata, dengan ekspresi lembut, “Jangan khawatir, saudara Liu. Bagaimana mungkin seorang kultivator mundur karena bahaya? Kau adalah tamu kami. Tugas-tugas ini harus diserahkan kepada kami, Sekte Heng Yue.”

Post a Comment

0 Comments