A+
A-

Renegade Immortal Bab 42

Bab 42 Racun Kelabang

Beberapa teman Wang Zhuo setuju dan salah satu dari mereka berkata, “Ini benar. Teman-teman dari Sekte Xuan Dao, serahkan pada kami.”

Semua murid Sekte Xuan Dao ragu-ragu. Murid bernama Liu ingin menggunakan para tetua sebagai alasan, tetapi pada saat itu, pria paruh baya di belakang terbatuk ringan. Wajah murid bernama Liu itu bergerak-gerak. Dia mengangguk dan berkata, “Jika itu masalahnya, maka kami akan menyusahkan Sekte Heng Yue.”

Wang Zhuo tersenyum. Dia berbalik ke arah Wang Lin dan dengan keras berteriak, “Adik junior Wang Lin, tugas memberi makan kelabang akan diserahkan padamu. Kau harus berhati hati.”

Mendengar ucapan Wang Zhuo, semua murid Sekte Xuan Dao menoleh untuk melihat Wang Lin. Mereka semua memasang ekspresi aneh di wajah mereka. Bagaimana mungkin mereka masih belum mengerti maksud di balik itu semua? Wang Lin ini pasti telah menyinggung Wang Zhuo.

Di antara murid-murid Sekte Heng Yue, satu orang tertawa dan berkata, “Aku bertanya-tanya siapa yang dibicarakan oleh saudara Wang Zhuo. Seperti yang kuduga, itu adalah adik junior Wang Lin.”

Orang lain melanjutkan, “Pekerjaan ini sangat cocok untuknya. Dengan kurangnya bakatnya, sungguh membuang-buang waktu baginya untuk berkultivasi. Tidak ada kesempatan baginya untuk bersaing dalam pertukaran.”

“Tidak ada orang lain yang lebih cocok untuk melakukan tugas-tugas ini selain dia. Adik junior Wang Lin, kau harus melakukan pekerjaanmu dengan benar dan jangan kehilangan muka Sekte Heng Yue.”

Mendengar tawa itu, murid-murid Sekte Xuan Dao mengerti bahwa Wang Lin tidak hanya menyinggung Wang Zhuo, tetapi, karena kurangnya bakatnya, juga menjadi sasaran ejekan di antara murid-murid lainnya.

Hal seperti ini terjadi di setiap sekte, jadi itu bukan masalah besar. Akibatnya, semua murid Sekte Xuan Dao mengkategorikan Wang Lin sebagai sampah.

Perempuan bernama Zhou yang duduk di sebelah Wang Lin mengerutkan kening. Dia menatap Wang Zhuo dengan tatapan jijik. Dia berbisik kepada Wang Lin, “Adik junior Wang Lin, jika aku tidak datang, dia tidak akan mengincarmu. Aku…”

Wang Lin menggelengkan kepalanya. Wang Zhuo tidak hanya mengincarnya selama beberapa hari. Sejak hari pertama mereka bertemu dan seterusnya, Wang Zhuo selalu berusaha mengejeknya. Anggota sekte lainnya memandang rendah dia karena fakta bahwa dia diterima dengan mencoba bunuh diri dan kemudian menjadi murid dalam karena Tetua Sun.

Yang paling penting, dia hanya berada di lapisan ke-3, menjadikannya yang terlemah di antara murid-murid ini.

Kekuatan adalah segalanya. Wang Lin mengamati kelabang seribu kaki yang tergeletak di tanah. Dia tidak peduli dan berpura-pura tidak mendengarnya

Tidak lama kemudian, Wang Zhuo menugaskan beberapa murid untuk memimpin murid Sekte Xuan Dao ke kamar mereka untuk beristirahat.

Murid Sekte Xuan Dao dengan akar roh air bernama Liu melirik Wang Lin sebelum dia pergi dan dengan lembut berkata, “Kau pasti saudara Wang Lin. Kelabang Sekte Xuan Dao kami memiliki sifat liar. Saat kau memberinya makan, kau tidak boleh terlalu dekat, atau kau akan terluka.”

Wang Zhuo memandang Wang Lin dengan senyum dingin. Dia tidak mengganggunya lagi setelah itu. Segera, semua orang berpencar dari luar aula utama.

Perempuan bernama Zhou mengerutkan kening. Dia berbicara dengan Wang Lin sebentar lagi, lalu pergi.

Melihat daerah sepi, Wang Lin berdiri dan berjalan menuju kelabang. Dia berhenti 10 kaki darinya dan dengan cermat memeriksa makhluk roh itu.

Jika dilihat lebih dekat, kelabang seribu kaki ini adalah makhluk yang sangat besar. Tubuhnya dibentuk oleh banyak bagian, dan di antara setiap bagian terdapat cincin dengan duri yang menonjol seperti pedang yang tak terhitung jumlahnya. Ada juga bintik hitam samar di sekujur tubuhnya, dan di kepalanya ada dua penjepit besar yang mencuat.

Selain itu, yang paling menarik perhatian adalah dua kumis merah panjang yang bergerak tanpa angin, seolah-olah itu adalah dua ular yang sangat panjang.

Seolah tahu Wang Lin sedang menatapnya, ia membuka dan menutup matanya, menatap Wang Lin dengan dingin. Wang Lin segera merasakan sensasi dingin melanda.

Tubuh Wang Lin terasa dingin, namun pergerakan kekuatan roh di tubuhnya segera menghilangkan rasa dingin itu.

Kelabang seribu kaki menunjukkan ekspresi terkejut. Itu memberi Wang Lin pandangan yang dalam dan penuh perhatian, lalu menutup matanya dan mengabaikan Wang Lin. Wang Lin mengungkapkan ekspresi tertarik. Tidak heran ini adalah makhluk roh, bahkan memiliki ekspresi mirip manusia.

Sambil merenungkan hal ini, dia pergi dengan langkah cepat menuju pegunungan. Dengan menggunakan kesadaran ilahinya, dia dengan mudah menangkap beberapa hewan kecil dan kembali.

Sepanjang jalan, Wang Lin melihat beberapa murid Sekte Xuan Dao dipimpin oleh beberapa murid senior. Ketika mereka melihat Wang Lin dengan hewan kecil di tangannya, mereka tertawa, yang menarik perhatian murid-murid Sekte Xuan Dao.

Salah satu murid perempuan Sekte Xuan Dao, yang terlihat sangat cantik, dengan wajah yang terlihat begitu halus, serasa bisa dipecahkan oleh setetes air, tertawa. “Adik junior, semua hewan kecil yang kau tangkap tidak akan cukup untuk memberi makan kelabang seribu kaki. Kau harus menangkap cacing besar. Itu adalah favorit kelabang.”

Salah satu murid sekte dalam segera mencoba menjilat dan berkata, “Adik junior Ouyang, bocah bodoh ini seperti orang bisu. Tidak perlu berbicara dengannya. Kau tidak mengetahui hal ini, tetapi dia tidak memenuhi syarat untuk berkultivasi. Dia gagal dalam semua tes masuk dan kemudian mencoba bunuh diri, yang memaksa para tetua menerimanya sebagai murid kehormatan.”

Wang Lin akrab dengan orang yang berbicara. Dialah yang mengejeknya saat masa pelatihan, Sun Hao.

Seseorang dari Sekte Xuan Dao dengan cepat bertanya, “Murid Kehormatan? Tapi aku melihatnya memakai warna merah. Dia seharusnya menjadi murid dalam Sekte Heng Yue.”

Sun Hao tertawa keras. “Aku belum selesai. Bocah ini menggunakan metode rendahan untuk mendapatkan bantuan dari salah satu tetua dan dengan cepat diangkat menjadi murid dalam. Namun meski begitu, dengan bakatnya, dia hanya akan ditertawakan seumur hidupnya.”

Wang Lin melirik mereka dan pergi. Dia tiba kembali di dekat kelabang dan melemparkan hewan-hewan kecil di sebelahnya.

Saat hewan kecil itu melihat kelabang, mereka langsung jatuh ke tanah, gemetar ketakutan.

Kelabang membuka matanya dan bahkan tidak melihat ke arah hewan kecil itu. Dia memuntahkan gas hitam. Saat gas hitam menyentuh hewan kecil itu, terdengar suara mendesis.

Dalam sekejap mata, hewan kecil itu berubah menjadi genangan darah. Kelabang menghisap darah ke dalam mulutnya.

Wang Lin mundur beberapa langkah. Matanya berbinar. Kelabang biasanya mengandung racun, dan racun ini adalah senjata terhebat mereka.

Saat masih kecil, ia membaca buku yang menyebutkan bahwa racun kelabang ada hubungannya dengan ukurannya. Sederhananya, semakin besar kelabang, semakin kuat racunnya.

Post a Comment

0 Comments