A+
A-

Renegade Immortal Bab 43

Bab 43 Teman Lama

Kelabang di depannya panjangnya seratus kaki. Racun yang dikandungnya pasti sudah mencapai tingkat yang tidak terbayangkan. Wang Lin tidak asing dengan kelabang. Banyak dari anak-anak yang menangkap kelabang untuk diajak bermain, dan banyak pula yang menggunakannya untuk memberi makan ayam mereka.

Terkadang mereka tidak sengaja digigit kelabang, tapi yang perlu mereka lakukan hanyalah mencuci lukanya dengan banyak air, lalu paling lama berbaring di tempat tidur selama beberapa hari dan mereka akan baik-baik saja.

Bahkan ada suatu masa di mana dia mengumpulkan kelabang untuk diambil racunnya. Dokter di desa mengatakan bahwa jika racun kelabang digunakan dengan baik maka dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit. Pada masa-masa awal, ayahnya tidak mampu membeli kayu untuk pekerjaannya, sehingga dia pergi ke gunung untuk menebang kayu dan membiarkan udara dingin masuk ke dalam tubuhnya. Hal ini menyebabkan dia hampir kehilangan nyawanya.

Saat itu, resep yang dibuat dokter mengandung racun kelabang.

Meski penyakit ayahnya telah sembuh, namun penyakit tersebut masih meninggalkan akarnya di tubuh ayahnya. Setiap kali hujan turun, ayahnya akan sangat kesakitan. Resep yang diberikan dokter untuk meredakan rasa sakitnya juga mengandung racun kelabang, jadi Wang Lin menangkap banyak kelabang untuk ayahnya.

Hingga saat ini, Wang Lin masih ingat apa yang terjadi saat itu.

Melihat kelabang seratus kaki, Wang Lin mengelus dagunya. Jika racun kelabang kecil bisa membantu penyakit ayahnya, maka racun dari kelabang ini mungkin bisa menghilangkan akar masalahnya untuk selamanya.

Tapi kelabang di depannya terlalu besar, dan Wang Lin terlalu kecil dibandingkan dengan kelabang itu. Dia takut dia tidak akan mendapatkan racun dan melukai dirinya sendiri dalam prosesnya.

Tiba-tiba, Wang Lin teringat cara mendapatkan racun kelabang. Metode ini diturunkan dari generasi ke generasi. Itu untuk membuat pil untuk diberikan kepada kelabang. Begitu kelabang meminum pil tersebut, ia akan mengeluarkan racun.

Memikirkan hal itu, dia menatap kelabang dan berjalan menuju rumah pil. Rumah pil berisi bahan paling banyak di sekte tersebut. Dia juga tidak bertemu Wang Hao selama 4 tahun, jadi sebaiknya periksa dia.

Hari sudah mulai gelap ketika Wang Lin tiba di rumah pil dan melihat Wang Hao dengan hati-hati keluar dari pintu samping. Wang Hao melihat Wang Lin dan memberi isyarat agar dia diam. Dia memberi isyarat padanya untuk pergi keluar.

Wang Lin tercengang. Dia mengirimkan kesadaran ilahi dan menemukan tetua ke-3 menatap tungku pil dengan ekspresi serius di wajahnya.

Setelah berjalan pergi beberapa saat, Wang Hao melihat Wang Lin diam-diam mengikutinya keluar. Dia meraih Wang Lin dan segera berlari. Setelah melarikan diri beberapa saat, dia akhirnya menghela napas.

Wang Hao sesak napas. Dia dengan hati-hati melihat ke arah rumah pil dan dengan cepat bertanya, dengan secercah harapan, “Wang Lin, aku mendengar kau mengikuti pelatihan intensif empat tahun lalu. Kau berada di lapisan apa sekarang?”

“Lapisan ke-3… apa ini?” Wang Lin memindai Wang Hao dengan kesadaran ilahi dan menemukan bahwa Wang Hao sudah berada di lapisan pertama, tetapi energi spiritual di tubuhnya sangat aneh. Energi spiritual tidak mengalir dengan baik, tetapi bergerak ke arah yang aneh.

Setiap kali aliran mengalir melalui tubuh Wang Hao, itu akan menghilangkan sedikit esensi kehidupan Wang Hao dari organnya dan menyerapnya.

Dalam keadaan ini, Wang Lin takut tidak akan lama lagi Wang Hao kehabisan esensi kehidupan dan mati.

Wang Hao tersenyum pahit dan berkata, “Kau sudah melihatnya?”

Wang Lin mengangguk dan berkata, “Wang Hao, ceritakan tentang apa ini.”

Wang Hao mengepalkan tangannya dan berkata, sambil menggertakkan giginya, “Dulu ketika kita pergi ke pertukaran, aku selalu menyesal tidak bisa mendapatkan pil Pendirian Fondasi. Belakangan, guru, bah, Lu Yunie memberiku pil Pendirian Fondasi sebagai imbalan atas bantuanku. Aku sangat terkejut saat itu. Dia juga memberiku metode kultivasi dan memberitahuku bahwa itu lebih baik daripada yang diberikan sekte. Aku tidak terlalu memikirkannya dan berkultivasi dengannya.”

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan bertanya, “Apa? Biar kulihat!”

Wang Hao mengeluarkan buku berjilid benang dan melemparkannya ke Wang Lin. Ia melanjutkan, “Tetapi setelah aku berlatih selama 2 tahun, tubuhku menjadi semakin lemah. Meskipun aku bisa memadatkan kekuatan roh di tubuhku, aku tidak bisa menggunakannya. Kemudian, aku diam-diam menyuap seorang murid untuk mencarikannya untukku dan menemukan bahwa metode kultivasi yang diberikan Lu Yunjie kepadaku disebut Uji Coba Tungku Api.”

Wang Lin membuka buku itu dan memeriksanya. Semakin banyak dia membaca, semakin dia terkejut. Apa yang ada di dalam buku itu benar-benar berbeda dari apa yang ada di dalam Tiga Lapisan Kondensasi Qi. Alih-alih menggunakan energi spiritual untuk memurnikan tubuh, ia mengumpulkan energi spiritual ke dalam pusaran. Pusaran ini akan meluas saat kekuatan roh berkumpul, dan akan segera mampu menyerap energi spiritual langit dan bumi untuk memurnikan tubuh dari luar, mencapai sesuatu yang mirip dengan Kondensasi Qi.

Secara sederhana, Kondensasi Qi adalah memurnikan tubuh secara perlahan dari dalam.

Dan yang terakhir adalah metode yang sewenang-wenang. Jika seseorang beruntung, pusaran itu akan meluas ke luar tubuh sebelum tubuhnya roboh dan mencapai Kondensasi Qi, dan jika tidak, maka tubuhnya akan hancur sebelum pusaran itu meluas ke luar tubuh.

Wang Hao berkata, dengan giginya yang bergemeretak, “Metode kultivasi Uji Coba Tungku Api ini, arsip di sekte menyimpan beberapa salinannya. Konon diperoleh dari negara Lu yang telah punah. Hanya 2 dari 10 kultivator yang dapat bertahan menggunakan metode ini. Itu semua berdasarkan keberuntungan.”

Wang Lin menanyakan pertanyaan penting, “Apa manfaat yang diperoleh Lu Yunjie dari semua ini?”

Mata Wang Hao menjadi dingin. Dia dengan muram berkata, “Dia ingin menggunakanku sebagai tungku pil. Ketika murid arsip memberiku informasi, tercatat bahwa saat seseorang meninggal karena mengolah Uji Coba Tungku Api, jika metode tertentu digunakan, pil yang memperpanjang hidup seseorang selama 3 tahun dapat dibuat.”

Wang Lin menarik napas dingin dan berpikir bahwa tetua ke-3 Lu Yunjie ini terlalu kejam.

Ekspresi Wang Hao pahit. Dia dengan kasar berkata, “Aku tidak berani membicarakan hal ini dengan tetua lain dan ketua sekte, lagi pula, aku adalah penolong Lu Yunjie. Di bawah aturan sekte, hidupku bukan lagi milikku, tetapi milik Lu Yunjie. Jika aku tahu ini akan terjadi, aku tidak akan setuju menjadi penolongnya. Ah, sudah terlambat untuk menyesalinya sekarang. Lu Yunjie mengetahui bahwa aku mengetahui rahasianya dan mengancamku dengan orangtuaku. Sekarang, aku tidak punya kendali atas hidupku. Setiap hari aku harus meminum beberapa pil Pengumpul Qi dan pusaran di tubuhku bertambah besar dari hari ke hari. Berdasarkan perhitunganku, aku hanya punya waktu sekitar satu tahun lagi untuk hidup.”

Post a Comment

0 Comments